Nusantaride National Dieng Rally – Kudu Harus Baru Sampai

16 11 2013

 

 

001a nndr go to dieng

Menunggu itu membosankan.. kata siapa??.. nggak peduli kata siapa.. tapi itu yang kurasakan.. kok lama bener ya tanggalan berubah.. nih halaman kalender kapan digantinya.. perasaan kok bulannya Oktober terus…

Hore.. akhirnya salah satu tugas bulanan di rumah terselesaikan.. sobekin halaman kalender dinding di rumah.. halaman baru.. November 2012.. udah masuk bulannya Nusantaride National Dieng Rally (NNDR) yang akan digelar tanggal 16-17 November 2012… rencana berangkat tanggal 15 November 2012..

.. satu..dua..sebelas.. lima belas.. waduh lima belas angka di bulan November 2012 musti dilewatin.. ehm.. kok masih lama ya..?? strateginya ya sabar.. ah mantau aja perkembangan acara Nusantaride National Dieng Rally baik di website http://www.nusantaride.com.. di facebook.. di yahoo.mailgroup.. pantau terus.. ternyata nggak ada yang perlu pake strategi khusus..

Tanggalan akhirnya berubah juga.. memasuki minggu keberangkatan.. makin dekat nich.. yuk ah mari siap-siap buat keberangkatan.. laksanakan tahapan kudu harus

Kudu harus pertama : Tentukan rute dan jadwal berangkat

Cari rute yang mau dilalui.. buka internet pakai google.maps.. kota-kota yang mau dilewatin :

Rute berangkat :

  1. Bandung : Mampir dulu ke rumah kakak, minta tolong secara langsung bahwa anak-anak mau nginep berlibur dirumahnya sekalian pengin sarapan bubur ayam langganan
  2. Tasikmalaya : mau lewat jalur selatan
  3. Tujuan lokasi acara NNDR

Rute pulang

  1. Yogyakarta : sudah janjian mau ketemuan dengan teman kantor yang di Yogyakarta
  2. Solo : sowan ke senior Honda Mega Pro Club Chapter Tangerang yang sekarang kerja di Solo
  3. Cirebon : mau ketemuan sama temen kuliah yang sekarang tinggal di Cirebon

003b atur rute

Hasil google.maps ternyata sesuai dengan harapan.. berangkat ke Dieng lewat jalur selatan.. Balik ke Tangerang lewat jalur utara.. agak muter sih waktu pulangnya karena kudu ke Jogja sama ke Solo.. nggak apa-apa.. ketemuan sama temen dan sodara.. jarak nggak masalah.. toh waktu memungkinkan..

Dari rute yang disaranin google.maps, lihat jarak yang kudu ditempuh tiap kota yang dilewatin, pengalaman touring sebelumnya, keinginan untuk sarapan di Bandung.. akhirnya ditentukan bahwa berangkat dari rumah kudu tengah malam agar sampai Bandung pagi .. berangkat dari Bandung agak siang bablas ke lokasi.. ditargetkan sampai lokasi siang keesokan harinya..

Untuk kepulangan ditargetkan pulang tanggal 17 November 2012 pagi biar bisa ngunjungi teman ama sodara di Jogja dan Solo sore atau malem..bablas ke Semarang langsung nginep.. tempat nginep?? ah dimana aja.. sepakat sama my lovely wife kita kalau mau nginep tergantung mood aja.. di hotel hayu.. di penginapan hayu.. di pom bensin nggak masalah.. dari Semarang lanjut Cirebon.. ketemuan teman kuliah.. setelah itu lanjut Tangerang

Kudu harus kedua : pastiin anak-anak ada yang anter ke Bandung

Rute dan jadwal keberangkatan sudah ditentukan sekarang pastiin jadwal adik ipar yang mau kerumah buat nganterin anak-anak ke Bandung.. disepakati adik ipar akan datang tanggal 14 November 2102 malam langsung dari kantornya.. ngobrolin kapan nganter ke Bandungnya.. disepakatin hari Kamis tanggal 15 November 2012 siang setelah anak-anak pulang sekolah.. ya udah nggak apa-apa.. disampaikan bahwa kita akan berangkat tengah malam..

Kudu harus ketiga : siapan Python tunggangan kami..

Minggu 11 November 2012.. bawa Python ke bengkel langganan.. bilangin si Python mau dibawa ke Dieng.. tolong periksain semuanya.. terutama stang kemudi yang dirasakan berat kalau mau belok..

002 nndr go to dieng

Ganti oli, periksa rem, lampu-lampu, kemudi, mesin.. semua diperiksa.. Python dinyatakan siap buat ke Dieng.. oke kita coba.. bengkel bilang kalau masih dirasakan kurang bisa balik lagi.. iya pastilah.. khan ke bengkel buat dibenerin.. diriku nggak mau Python ngadat di jalan..

Senin seperti biasa Python dipake ke kantor sekalian ngerasain kondisi Python setelah di service… tapi kok perasaan Python kok agak berat waktu dibelokin.. stang kemudi dirasakan nggak enteng waktu dibelokkin dan kok ada bunyi di rem belakang.. kudu balik lagi ke bengkel buat dibenerin lagi..

Selasa nggak bisa ninggalin kantor buat ke bengkel

Hari Rabu 14 November 2012 barulah ada kesempatan buat ngacir.. minta ijin si boss untuk ke bengkel sekalian ngingetin si boss katanya mau ikut juga ke Dieng.. ijin dikasih tapi si boss bilang nggak bisa ikut.. wah sayang boss.. nich acara pasti seru.. tapi baiklah boss.. kalau ada kesempatan kita touring bareng dech.. thanks ya udah ngijinin pulang duluan

Setelah makan siang langsung ke bengkel langganan buat sampaikan keluhan yang dirasakan sewaktu ngendarain Python.. Chief mekanik yang langsung nangganin keluhan yang disampaikan.. periksa lagi semuanya..

003 nndr go to dieng

Cobain Python.. sip.. Python sekarang udah enak.. kemudi stabil.. tenaga ok.. rem pakem.. Python siap

Kudu harus keempat : Siapin barang bawaan

Perjalanan kali ini berbeda dengan touring-touring sebelumnya.. perjalanan jauh.. berhari-hari.. kemping.. jadi perlengkapan harus lengkap tapi jangan banyak-banyak juga.. entar kayak mau pindahan.. barang bawaan disiapan sejak sore hari biar entar malam nggak keburu-buru..

Peralatan yang kudu kebawa :

  1. Perlengkapan pribadi : baju dan celana salin plus yang dalem-dalemnya, perlengkapan mandi dan perlengkapan sholat, dompet (isinya ktp, sim, stnk, beberapa kertas yang ada bacaan rupiahnya, kartu atm, pas photo keluarga), handphone, kacamata cadangan buat diriku..
  2. Perlengkapan riding : helm, penutup muka, jaket, sepatu, protector, sarung tangan, gps ama charger, sama baju yang nanti mau dipakai saat berangkat dari rumah..
  3. Perlengkapan kemping : tenda yang buat dua orang dewasa dan sleeping bag
  4. Lain-lain : tool kit bawaan motor plus kawat gulung kecil plus oli rante plus busi cadangan, kamera plus tripod plus charger, mobile power inverter biar bisa ngecharge sambil jalan, kompor lapangan militer plus paraffin, sandal, jas hujan, head lamp

004 nndr go to dieng

Kayaknya semua perlengkapan sudah cukup.. masukkin box..

Kudu harus kelima : Siapin barang bawaan buat anak-anak selama di Bandung

Semenjak anak-anak dibilangin akan liburan di Bandung dan boleh main ps, internetan, bebas main.. maka yang disiapin oleh anak-anak Cuma keperluan buat mainnya aja.. laptop, ps plus cd nya, psp.. hadeuh mereka juga sibuk buat ngerencanain pelesir kemana saja selama di Bandung… hei anak-anak.. emang disana main doank..?? nggak bakalan mandi, salin baju celana..?? yuk kita siapan sama-sama perlengkapan mandi sama pakaiannya.. anak-anak yang pilih baju dan celana masing-masing.. my lovely wife siapan perlengkapan mandi anak-anak.. diriku siapan koper dan susun barang-barang yang akan dibawa.. semuanya masuk ke koper.. masukkin ke mobil.. beres..

Semua persiapan sudah siap.. cantolin box ke Python.. pasang gps.. manasin Python.. periksa lampu-lampu.. periksa rem.. klaksaon.. ok semua.. main dulu ah sama anak-anak sambil ngasih petuah dan wejangan selama ditinggal ama orang tuanya… iya udah ngerti.. demikian anak-anak ngejawab.. nggak tahu karena petuah dan wejangan yang selalu sama dari diriku kalau mau touring atau udah anak-anak sudah pada ngantuk.. nggak apa-apa yang penting standar prosedur sebelum touring dijalankan.. anak-anak masuk ke kamar buat tidur.. sekarang nungguin adik ipar datang dari kantornya…

Menjelang pukul sepuluh malam adik ipar datang.. ngobrol bentar dan nyampein rencana kita dan bilang terimakasih mau bantuin buat nganter anak-anak ke Bandung..

Pastiin lagi semua sudah siap.. akhirnya tiba saatnya melaksanakan kudu harus yang paling penting…

Kudu harus keenam : Berangkat.. hore..

tangal 14 November 2012 sudah terlewat setengah jam.. diriku dan my lovely wife siap-siap.. ganti baju dengan yang sudah disiapkan.. jaket, kaos kaki, sepatu, pelindung lutut, penutup hidung dan wajah, helm.. semuanya dikenakan.. keluarin Python.. minta tolong diphotoin sama adik ipar.. akhirnya… akhirnya… brem..brem.. Python dengan tunggangan diriku dan my lovely wife melaju.. waktu sudah menunjukkan pukul satu pagi tanggal 15 November 2012.. Tujuan pertama adalah kota Bandung… selanjutnya Tasikmalaya, Banjar, Banjarnegara, Wonosobo.. selanjutnya.. DIENG.. breeemm….

005 nndr go to dieng

027 nndr go to dieng

Keluar kompleks masuk ke jalan raya Serpong ambil arah Parung Bogor.. jalanan sepi.. nyantai aja ah.. toh target sampai Bandung pagi hari.. Serpong lancar.. sedikit tersendat di daerah Rawa Buntu karena jalanan yang rusak ditambah antrian truk besar..agak pelan di daerah Gunung Sindur yang jalannya memang sudah lama rusak.. masuk Ciseeng lancar.. keluar jalan raya Parung lancar berhenti dulu di sebuah minimart buat sekedar ngopi..

006 nndr go to dieng

Perjalanan dilanjut hingga Bogor.. lancar.. lanjut ke Puncak.. ngebut dikit ah selain ingin nikmatin kelokan daerah Puncak juga agar cepat laluin wilayah puncak yang dingin

Meninggalkan daerah Puncak Bogor.. perjalanan lancar.. cipanas.. lancar.. nikmat.. Python sangat enteng melibas tikungan dan tanjakan.. waktu menunjukkan mau menjelang pukul empat pagi.. kedinginin dan laper.. yuk berhenti dulu di salah satu tempat pemberhentian kami kalau melalui jalur Puncak Cianjur.. yaitu sate Marangi Pacet Cipanas Cianjur..

007 nndr go to dieng

008 nndr go to dieng

Dengan rasa yang khas, sate daging sapi di tempat ini berbeda dengan yang lain.. ditambah uli bakar dengan bumbu yang menjadi favorit kami yaitu oncom Bandung.. oncom yang memang terbuat dari kacang kedelai.. merupakan makanan pengganjal perut yang cocok setelah kedinginan sepanjang perjalanan..

Pukul lima pagi kami melanjutkan perjalanan.. angin segar pagi mulai berasa menerpa.. arah Pacet menuju Cugenang Cianjur adalah salah satu rute kesenangan diriku… jalanan mulus.. menurun.. belokan tajam.. di Cugenang berbelok tajam selanjutnya lurus menuju Cianjur.. pagi itu lancar..

Memasuki Cianjur.. sedikit tersendat di sekitar pasar lama Cinanjur .. selanjutnya lancar hingga memasuki Cipatat.. Padalarang.. akhirnya menjelang pukul tujuh pagi sampailah di rumah kakak di daerah Pasirkoja Bandung.. break dulu ah..

Ketuk pintu.. dibukain oleh kakak diriku yang memang sudah tahu bahwa diriku dan my lovely wife pagi ini mau mampir kerumahnya dalam rangka touring ke Dieng.. masuk… .. my lovely wife langsung numpang mandi.. diriku..?? biasa cari alasan agar mandinya agak siangan.. Bandung.. brrr… airnya itu bro kalau mandi.. kayak air kulkas.. diiinggiinn…. Enakan Ngopi dan ngobrol bersama kakak dulu ah.. diriku menjelaskan mengenai touring ke Dieng dan minta ijin anak-anak buat nginep selama diriku touring.. nanti anak-anak dianter oleh Om nya.. kakak diriku tidak keberatan… makasih..

My lovely wife selesai mandi.. diriku diminta untuk mandi juga.. ah mendingan cari alasan lagi… bilangin bahwa kita kesini mau sarapan bubur ayam di seberang … bubur ayam langganan kita khan kalau siangan dikit sudah habis.. mendingan sekarang aja ke yang jualan bubur ayam.. selanjutnya minta ijin untuk pergi sarapan.. hm bubur ayam dekat rumah kakak sudah sangat cocok dengan lidah kami.. sayang banget kalau ke Bandung pagi hari kami tidak mencicipi makanan tersebut.. salah satu tujuan lewat Bandung adalah nikmatin makanan tersebut.. bubur ayam Bandung.. yummy…

008a nndr go to dieng

.. Sarapan sudah.. hari sudah agak siang.. my lovely wife nanya apalagi alasan sekarang buat nggak mandi.. ayo mandi sekarang.. waduh… alasan apalagi ya…?? Ehm.. ya nurut aja dech.. mandi… balik kerumah kakak.. minta ijin mandi… byur..byur… ceeeppppaatt… brrr..brrrr.. waaah… seeggaarrrr… ganti baju.. ngopi dan ngobrol lagi ah…

Akhirnya pukul sebelas siang kami minta ijin untuk berangkat lagi… yuk.. jalan ke Dieng.. rencana bablas hingga lokasi…

009 nndr go to dieng

Hari Kamis 15 November 2012 pukul sebelas berangkat dari rumah kakak, mengambil route jalan Soekarno-Hatta.. lancar.. tapi panas… tersendat Cuma di setiap perempatan..

010 nndr go to dieng

Lanjut terus.. Cibiru.. tersendat karena padatnya kendaraan.. selepas itu berbelok ke Rancaekek.. sedikit tertahan karena putaran kendaraan dari tol Padaleunyi yang hendak mengambil arah Rancaekek.. Python berbelok kiri memasuki jalan raya Rancaekek.. panas mulai terasa.. haus… waduh mesti break dulu ah.. nyantai dulu.. bentar lagi masuk kawasan berbahaya Nagrek.. badan kudu fit.. konsentrasi mesti penuh.. makanya mendingan mlipir dulu ke warung.. minum dan istirahat aja dulu..

011 nndr go to dieng

Pukul setengah dua siang barulah kita jalan lagi.. siap-siap memasuki kawasan Nagrek yang kalau dari Bandung menuju Tasikmalaya berarti kita menyusur jalan yang menurun tajam dengan kelokan yang tajam pula..

012 nndr go to dieng

Siang itu ternyata jalur Nagrek sepi kendaraan.. kami aman melaju.. ambil arah Tasikmalaya.. perjalanan dari Nagrek disuguhi dengan pemandangan persawahan.. jalan berkelok.. mulus.. Python sehat.. kondisi kami fit .. nikmaat…. Bremm.bremm.. lanjutt…

013 nndr go to dieng

Perjalanan sedikit tersendat di pasar Limbangan karena kegiatan pasar dan adanya bis umum serta angkutan umum yang berhenti mencari penumpang… menimbulkan kemacetan yang lumayan panjang.. selepas itu lancar.. eh nggak lama Python harus ikut antrian kendaraan karena memasuki Ciawi Tasikmalaya yang turunan dan tanjakan curam serta belokan yang tajam.. banyak truk baik dari arah Bandung maupun arah Tasikmalaya yang jalan pelan..

Selewat perbatasan Ciawi.. selepas jembatan yang melintas jalur kereta api.. terlihat ada jalur baru yang masih tertutup.. beberapa sepeda motor menerobos masuk.. yuk… kita juga terobos.. pengin tahu..

014 nndr go to dieng

Ternyata ini adalah jalan baru.. mulus.. beberapa tanda lalu lintas juga telah dipasang.. mungkin sebentar lagi jalan ini berfungsi yang kegunaannya pasti dapat mengurai kemacetan yang sering terjadi di daerah limbangan ini.. mumpung masih belum dipergunakan.. bisa narsis n photo-photo nich.. yuk photo-photo sekaligus nikmatin pemandangan indah yang terhampar di depan mata..

015 nndr go to dieng

016 nndr go to dieng

017 nndr go to dieng

Pukul tiga sore.. yuk jalan lagi.. menuju Tasikmalaya lancar… namun mendekati kota Tasikmalaya.. tepatnya daerah Jamanis Ciawi.. jalan macet lagi.. entah lah didepan sumber kemacetannya apa.. tapi yang bikin tambah macet adalah kendaraan mobil yang nggak sabar untuk antri.. mereka ambil jalur kanan.. akhirnya berhadapan dengan kendaraan dari arah sebaliknya.. berhenti..

018 nndr go to dieng

..waduh.. kendaraan nya boleh mobil.. mobil kueren lagi.. tapi kok kelakuan berkendara di jalan raya nya kayak.. kayak apa yak..?? kalau yang ngerti sich pasti ikut antri.. dan yang ngerti pasti punya wawasan yang baik.. yang punya wawasan yang baik tentu punya pikiran yang baik.. yang punya pikiran yang baik tentu punya otak yang baik… jadi.. yang nyerobot itu nggak punya otak yang baik..?? barangkali.. barangkali juga nggak punya otak sama sekali.. diriku sewot bangeet.. udah tahu macet.. udah tahu nich jalan Cuma dua jalur dipakai dua arah.. eh nyerobot jalur kendaraan lain.. otaknya dimana..?? .. ah dinginin otak ama redam amarah dulu.. Python dibelokin ke Mushalla yang ada.. tunaikan dulu sholat ashar.. waktunya sudah masuk.. tuch adzannya terdengar..

Jalan lagi menjelang pukul setengah lima sore.. jalanan masih macet.. lanjut.. oh ternyata sumber kemacetan tadi adalah banyaknya kendaraan baik kendaraan kecil, sedang hingga besar yang berhenti baik untuk beristirahat, membeli oleh-oleh khas Tasikmalaya atau yang mau sholat dan beribadah di mesjid Baitul Amanah yang lebih terkenal dengan nama Masjid Itje atau mesjid Duh Engkang yang berlokasi di desa Sindangraja, Jamanis Tasikmalaya Jawa barat.

Mengapa masjid ini lebih sering didengar dengan masjid Itje atau Masjid Duh Engkang??
Karena masjid ini dibangun oleh penyanyi dangdut Hj. Itje Trisnawati dan alm.bapak H.Eddy sud, disebut masjid Duh Engkang karena pembangunan masjid ini adalah hasil penjualan album “duh engkang” yang dinyanyikan oleh Itje Trisnawati pada tahun ’90an.

Pukul enam sore.. kami akhirnya bisa keluar Tasikmalaya melalui jalan bypass menuju kota Ciamis.. masuk kota Banjar sekitar pukul tujuh malam.. selepas kota Banjar menjelang perbatasan parkirin Python di warung makan Tenda Biru daerah Banjar Patroman.. yuk makan malam dulu ah..

019 nndr go to dieng

Perjalanan kami lanjut pukul delapan malam.. menjelang perbatasan Jawa Barat dan Jawa Tengah, belokan Python ke SPBU.. isiin pertamax ke tangki Python hingga penuh.. lanjut…

Selepas Banjar memasuki daerah Kroya.. jalanan mulai berlobang.. gelap.. Python dijalankan pelan.. selepas jalan berlobang maka jalur aspal mulus menggoda diriku untuk menggeber Python… jam sepuluh malam kami mampir ke SPBU Sindoro di daerah Karangpucung.. kayaknya badan sudah letih.. hampir 12 jam berkendara.. rebahan bentar ah di SPBU ini… setelah menunaikan kewajiban shalat Maghrib dan Isya yang disatukan.. my lovely wife rebahan di mushalla sedangkan diriku rebahan di luar mushalla sekaligus menjaga Python…

Eh benar saja.. perasaan belum lama diriku terlelap.. diriku antara sadar dan tidak sadar melihat Python kok bergerak-gerak.. kusadarkan diri.. eh.. ada seorang ibu yang mempergunakan pakaian seperti pengemis kelihatan sedang berupaya membuka box Python.. diriku langsung bangun dan menanyakan ke si ibu tersebut sedang apa.. si Ibu itu kaget.. bilangnya mau bersihin motor yang kotor sambil bergegas pergi… wah..wah…wah.. biarin aja si Ibu pergi.. check box Python.. nggak ada yang kebuka.. chek kondisi Python.. aman.. periksa kunci dobel masih terpasang.. ya udah nggak ada yang hilang… pastikan pengamanan si Python sudah maksimal.. kembali rebahan.. coba istirahat.. tapi nggak bisa lelap.. nggak apa-apalah yang penting my lovely wife bisa beristirahat dulu… pasti cape jadi boncenger selama 12 jam…

020 nndr go to dieng

Pukul 2 pagi akhirnya kami melanjutkan perjalanan.. gps mengarahkan untuk melalui Banjarnegara.. perjalanannya mengasyikan.. melewati jalannan sepi.. udara pagi yang segar.. Python melaju sedang-sedang saja.. my lovely wife melingkarkan tanggannya di pinggang diriku… asyikk..

Pukul setengah lima pagi.. kami wilayah ajibarang menuju kota Banjarnegara.. udara segar.. kayaknya hembusan dingin khas pegunungan sudah mulai terasa.. ah ngopi dulu… mampir ke sebuah warung kopi di dekat pasar Ajibarang…

Pukul lima pagi.. yuk lanjut.. cahaya pagi mulai bersinar.. udara pagi segar bener nich.. jalanan mulus… sepi.. enak banget buat riding nyantai… pukul enam kami memasuki kota Banjarnegara.. ah lanjut saja.. gps menunjukkan tinggal sekitar 50 kilometer lagi ke tujuan.. lanjut saja…

021 nndr go to dieng

Jalan nyantai saja… pukul enam pagi kami memasuki kota Wonosobo… sarapan dulu ah.. cari kira-kira makan apa nich pagi ini di Wonosobo sambil ambil arah jalan ke Dieng.. eh.. di alun-alun ada penjual bubur ayam Bandung.. rame.. gimana nich.. my lovely wife bilang.. ayu sarapan bubur ayam Bandung.. hahaha… makan bubur ayam Bandungnya kok jauh ya.. sampai di Wonosobo.. ternyata bapak yang jualan adalah asli Bandung yang mendapat isteri asli Wonosobo.. dan sekarang mereka tinggal di Wonosobo.. baik pak.. pesen dua mangkok ya.. minumnya teh tawar hangat saja.. tapi tolong nanti siapin satu mangkok tambahan buat diriku ya pak..

022 nndr go to dieng

Setelah puas menikmati semangkok bubur buat my lovely wife.. dan dua mangkok bubur ayam buat diriku.. saatnya melanjutkan perjalanan.. tapi my lovely wife bilang sebaiknya kita istirahat aja dulu.. bisa nggak kita cari penginapan biar bisa tidur dengan pinggang yang lurus dan alas yang benar-benar tempat tidur.. diriku setuju.. bertanya ke penjual bubur mengenai penginapan di sekitar situ.. ada katanya di daerah pasar dekat dengan alun-alun.. oke yuk kita cari penginapan yang dimaksud sekaligus lihat-lihat kota Wonosobo

Kota Wonosobo ternyata mengingatkan diriku pada kota Bandung saat diriku kecil.. kotanya adem.. udaranya seger.. penduduknya ramah.. my lovely wife setuju dengan pendapatku.. keliling dulu kota Wonosoba.. setelah itu menuju pasar di belakang alun-alun untuk mencari penginapan yang ditunjukkan oleh penjual bubur ayam Bandung..

Ternyata hampir seluruh penginapan di dekat pasar penuh.. ada yang kosong tapi susah buat parkir Python.. ya udah kita keliling kota Wonosobo lagi buat cari penginapan lain…

Untung tidak jauh dari pasar.. kami menemukan hotel Family.. bangunannya seperti bangunan lama.. menarik.. dari luar kelihatan bersih dan terawat.. yuk masuk.. Tanya apakah ada kamar kosong.. ada kata yang jaga.. dan letaknya di depan sebelah luar.. lihat kamar dan posisinya.. asyik.. cocok.. Tanya harga.. sepakat bayar sekaligus kasih KTP… masuk kamar.. nggak lama datang anteran teh manis.. sruput.. wahh nikmat.. rebahin bentar.. baru berasa cape.. diriku boleh dikatakan nggak tidur selama 24 jam… wah ini sih kudu harus yang ketujuh musti dijalanin…

Kudu Harus ketujuh : Tidur….

My lovely wife langsung mengeluarkan perlengkapan mandi.. diriku melepaskan pakaian.. ganti celana pendek.. ah rebahan dulu sambil nungguin my lovely wife mandi..

Baru sebentar tidur.. eh dibangunin oleh my lovely wife…. Hadeuh.. coba protes.. kok baru tidur udah dibangunin.. eh my lovely wife bilang.. bentar gimana.. nih sudah jam dua siang.. kapan kita mau ke Dieng.. ?? jam dua siang..?? jadi tadi waktu rebahan diriku langsung tidur…?? Iya kata my lovely wife.. kayak orang pingsan.. dipanggil-panggil nggak bangun.. dibangunin juga nggak bangun-bangun.. ya udah dibiarin aja.. akhirnya my lovely wife tidur juga..

Diriku bangun.. waduh lapar.. cuaca kok dingin ya.. ternyata hujan.. perut juga laper.. untung ada tukang ketoprak yang lewat.. panggil.. pesan ketoprak dua piring.. yuk makan siang.. setelah itu baru siap-siap ke lokasi Nusantaride National Dieng Rally di telaga Cebongan.. entah dimana itu.. tapi yang jelas koordinatnya sudah dimasukkan ke dalam gps .. entar ikutin arah gps saja… sekarang sih yang penting makan dulu…

022a nndr go to dieng

Setelah makan.. yuk mandi.. giliran tapi.. diriku bilang kepada my lovely wife untuk mandi terlebih dahulu.. biar diriku siapan Python dan barang bawaannya.. hahaha.. padahal.. biasa.. alasan agar mandi ditunda.. ini Wonosobo.. dinginnya sama dengan Bandung… airnya juga sama dinginnya.. apalagi nih hujan.. haduh kebayang dinginnya.. brrrr….

Giliran mandi.. masuk kamar mandi… secepatnya kulaksanakan prosedur mandi… as soon as possible.. mandi selesai…. Yuk siap siap berangkat.. hujan sudah reda di hotel kami menginap.. tapi dilihat ke daerah utara kok mendung ya.. ya udah pakai rain coat saja.. daripada nanti hujan terus harus minggir dulu buat pakai raincoat.. toh kalau nggak hujan juga nggak apa-apa.. rain coat yang dipakai bisa menghangatkan badan di udara dingin menuju Dieng..

023 nndr go to dieng

Jam empat sore akhirnya diriku menerima KTP yang tadi diserahkan ke petugas penginapan.. dilanjut kami meninggalkan hotel menuju lokasi NNDR..

Mengikuti arah yang ditunjukkan oleh gps.. jalan mulai menanjak.. agak macet menjelang keluar kota Wonosobo karena pertigaan.. selanjutnya lancar.. enggak lama kemudian hujan lebat turun.. untung sudah pakai rain coat.. lanjut…

Pukul lima sore mulai memasuki jalanan khas luar kota.. mulai lancar tapi hujan.. jalanan menanjak.. hati-hati kujalankan Python.. akhirnya memasuki kawasan Dieng.. perkebunan kentang dan pegunungan indah sepanjang perjalanan.. jalanan berkelok.. nikmat tapi dingin… lewatin gapura Dieng.. lanjut.. ikutin arah gps yang mengarahkan berbelok ke jalan perkampungan.. ikutin… ternyata benar.. beberapa spanduk mengenai acara NNDR dan arah yang harus diambil terpampang.. spanduk-spanduk tersebut membuktikan kesiapan panitia acara dan sekaligus mempermudah peserta untuk ke lokasi.. terimakasih panitia.. nih diriku dan my lovely wife sudah ada di Dieng.. sekarang menuju lokasi acara..

Ternyata jalur menuju acara harus melalui jalan desa yang rusak dan berbatu.. beberapa kali my lovely wife minta turun karena masih trauma dengan beberapa pengalaman jatuh di jalan jelek dan berlobang.. makin mendekati lokasi jalanan semakin rusak.. tapi sekarang yang bikin senang adalah kami beberapa kali bertemu dengan pengendara motor yang ada stiker Nusantaridenya.. dan ditunjukkin bahwa lokasi acara sudah dekat.. asyikk lanjut….

Akhirnya di kejauhan di bawah terlihat banyak tenda dan sepeda motor di sebuah lapangan dekat sebuah telaga.. waktu menunjukkan hampir pukul enam malam.. menjelang mendekati lokasi hujan kembali turun.. lanjut…

Akhirnya sampai juga di lokasi acara Nusantaride National Dieng Rally (NNDR) pukul enam lewat.. sudah mulai gelap..

024 nndr go to dieng

Parkirin Python di tempat parkir dekat lapangan.. samperin panitia acara yang tidak lain adalah sahabat-sahabat Nusantaride juga.. salaman dan bertegur sapa.. langsung akrab.. baik yang sudah kenal maupun yang baru kenal.. ciri khas biker.. pasti langsung akrab.. termasuk Nusataride.. forum pengendara sepeda motor yang tidak membedakan jenis motor atau apapun.. Cuma kesamaan hobi dan ketertarikan dalam berwisata dengan sepeda motor dan berupaya mengenalkan keindahan wisata Indonesia..

lokasi NNDR ternyata di lapangan di daerah desa Sembungan.. telaga yang tadi kelihatan adalah telaga Cebongan kata sahabat Nusantaride yang sudah duluan tiba..

Setelah urusan pendaftaran peserta beres.. saatnya dirikan tenda.. bawa barang yang berhubungan dengan kemping..

Menjelang pukul tujuh malam ada pengumuman dari panitia bahwa akan diadakan forum sharing.. forum berbagi pengalaman sekaligus ajang temu bagi para Nusantarider yang sudah tiba di lokasi..

Yuk ikut acara.. ternyata seru.. ketemuan dengan sahabat Nusantarider dari berbagai kota dan pulau.. beberapa pengalaman dari sahabat Nusantarider yang sudah menjelajah ke berbagai wilayah bahkan ada sahabat Nusantaride yang sudah menjelah ke seluruh nusantara dengan bersepeda motor dan mengabadikan seluruh kegiatan dalam photo dan film.. salah satu yang kuingat dari sharing itu adalah kalimat..

“…kalau kita ingin mengabadikan keindahan Indonesia melalui photo atau film.. tidak usah khawatir dengan jenis kamera yang dimiliki.. karena dengan kamera apapun dan teknik pengambilan gambar apapun.. alam Indonesia itu sendiri lah yang membuat gambar ataupun film menjadi indah dilihat..”

wow… memang benar.. diriku saja yang cuma ngandelin kamera saku dan di set auto.. kalau mengambil gambar pemandangan pasti indah hasilnya.. setuju banget sama sahabat Nusantaride.. jadi pengin menjelajah seperti sahabat-sahabat Nusantaride lainnya..

025 nndr go to dieng

Nggak sampai tuntas kami ikutin acara.. ada beberapa kegiatan lain seperti api unggun dan peragaan kesenian daerah oleh masyarakat sekitar.. kami kembali ke tenda untuk istirahat.. cuaca sudah dingin buanget… kayaknya lebih baik berduaan ditenda.. inikan our wedding anniversary.. saatnya diriku dan my lovely wife untuk melaksanakan kudu harus terakhir dalam perjalanan Tangerang – Dieng ….

Kudu harus kedelapan : Tenda Bergoyang…????


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: