Rumpin pilihannya

22 09 2013

 

 

Sembilan September Dua Ribu Dua Belas…hari Minggu.. nggak ada rencana kegiatan keluarga.. anak-anak sedang asyik bermain… ehm… enaknya ngapain ya.. ??? … yang terlintas pertama kali di benak ya pastilah… touringg….. tapi kemana…??

Sampaikan ajakan ke my lovely wife… hayu jawabannya… tapi anak-anak bagaimana..?? sewaktu disampaikan kepada anak-anak bahwa orang-tua mereka mau touring eh.. anak-anak tumben mendukung banget kali ini…malah mendorong agar orang tuanya cepat-cepat pergi… hmmm… pasti ada apa-apanya… my lovely wife tersenyum… dan bilang kepada diriku bahwa anak-anak hari ini banyak sekali rencana mainnya…. komputer..ps..internetan..game online..hmm..pantesan malah nyuruh orang tuanya touring…nggak apa-apalah.. ini hari libur.. biarkan anak-anak bermain sepuasnya… merasa yakin bisa ditinggal dirumah.. maka diputuskan untuk touring berdua.. half day touring.. siang berangkat..sore sudah kembali kerumah..

Kemana….???

Kemana..belum dapat ide…touring siang hingga sore.. seputaran Tangerang..kemana ya…??? beberapa pilihan langsung bermunculan … Pantai Tanjung Pasir..Gunung Bunder Bogor.. Puncak Bogor.. keliling Tangerang..?? beberapa tujuan wisata yang dapat dikunjungi apabila perjalanan sistem SBSP (siang berangkat sore pulang).. my lovely wife belum menentukan pilihan..

Akhirnya diputuskan untuk program nyasar.. biarlah keputusan diambil sambil jalan… GPS..?? dibawa untuk arah pulang apabila nyasar..karena tetap sore harus pulang…arah..?? ambil ke arah pegunungan.. berarti ke arah Gunung Bunder atau Puncak Bogor..

ok.. manasin mesin Python.. perlengkapan touring dikenakan… standar prosedur apabila hendak meninggalkan anak-anak.. bla..bla..bla…petuah, wejangan, larangan, dan curcol lainnya kepada anak-anak.. dan dijawab standar pula… baik Ayah…iya Bunda.. hm… standard wejanganan tentu mendapatkan standar jawaban… nggak apa-apa.. kami sudah yakin dan percaya bahwa anak-anak sudah tahu apa yang harus dan apa yang jangan dilakukan kalau ditinggal pergi orang tuanya.. nggak nunggu lama.. Python kukeluarkan dari garasi.. my lovely wife naik diboncengan.. tangan ngelingker di pinggang..hm asyik..toet..toet..brem..bremm.. sepasang kekasih mengendarai Python melaju..cuaca cerah..badan segar..hati riang…cuma satu yang kurang…nggak tahu hendak kemana.. entar dijalan aja ditentuinnya..

Python keluar kompleks memasuki jalan Serpong Raya..lancar..ambil arah ke daerah Gunung Sindur melalui puspitek Serpong… lancar… memasuki daerah Gunung Sindur jalan mulai berlobang..debu… namun lancar… Python jalan terus…. mendekati perempatan Gunung Sindur Ciseeng… berhenti…lihat papan petunjuk jalan… ada beberapa pilihan.. ambil arah mana ya..??

01 ambil arah mana

02 arah rumpin

Diskusi sebentar… lurus ke arah Bogor ambil jalur Ciseeng..udah beberapa kali, ke kiri kearah Parung-Depok udah berulang kali.. kebayang jalanan keduanya yang masih berlobang… ambil arah kanan…?? hm..belum pernah jajal.. gimana..?? keputusan diambil.. ambil kanan… ke arah Rumpin.. mari kita belok kanan…

03 menuju rumpin

Brem..brem… Python kubawa ke arah Rumpin..ternyata jalanan sama dengan kearah lainnya… jalanan berlobang dan berdebu… mulus dikit.. berlobang lagi… truk pasir berseliweran… tanda-tanda touring berdebu nich…

04 jalan berlubang

05 jalan berdebu

Ternyata betul juga… beberapa kali python menyusul rombongan truk pasir dan beberapa kali pula berpapasan dengan rombongan truk pasir.. siang, musim kemarau, jalan berlobang dihajar truk besar.. debu berterbangan… hm..lanjut… seru juga tapi..

06 jalannya mana

Makin lama..jalan makin ancur… ada beberapa ruas yang nggak jelas mana jalan mana tanah.. atau semuanya jalanan ?? hebat jalanan menuju ke arah Rumpin lebar-lebar…

Lanjut berteman debu..pemandangan gersang..tapi ada keindahan yang berbeda..cuma sayang nggak bisa lama-lama berhenti..nggak ada warung atau tempat untuk sekedar berhenti menikmati pemandangan.. nggak lama kemudian terlihat jembatan.. wah harus kudu wajib photo di jembatan dulu… tanya penduduk yang lewat nama jembatan di depan.. dikasih tahu bahwa jembatan tersebut adalah jembatan Cisadane.. yuk photo-photo di jembatan Cisadane dulu ah.. truk pasir harap hati-hati.. ada yang photo-photo dulu.. jalan pelan-pelan bang supir.. selain banyak debu.. juga jembatan kerasa banget getarannya kalo truk pasir yang abang supirin lewat di jembatan ini…

07 jembatan cisadane

08 photo di jembatan cisadane

08a photo diri di jembatan

09 touring bareng truk

Photo-photo udah.. lihatin pemandangan dari jembatan sudah.. kena debu..?? dari tadi… lanjut…

10 bekas jalan

Perjalanan diteruskan.. jalanan ternyata tidak membaik.. makin lama ternyata makin banyak jalan yang berlobang.. bahkan dibeberapa ruas jalan.. sudah nggak jelas.. apakah ini bakal jalan atau bekas jalan.. yang jelas banyak kendaraan lewat.. terutama truk pasir…

12 jalan mulus bentaran

Perjalanan kembali dilanjutkan.. di persimpangan daerah argawana bertanya pada penduduk.. mengenai arah jalan.. ada dua.. kalau lurus ke parung panjang dengan jarak masih jauh…dan.. kondisi jalan yang nggak beda dengan sebelumnya.. yaitu berlobang dan berdebu dengan truk-truk pasir berseliweran.. kalau ke kekiri bisa kearah Bogor.. jalannya nggak begitu jelek.. lurus apa kiri..?? karena sudah keseringan ngegilas lobang dan menembus debu serta hari sudah beranjak hendak sore.. maka diputuskan untuk belok kiri.. ke arah bogor..

Belok kiri..jalan beton dengan beberapa lobang..agak mendingan.. lewati pasar Cicangkal kabupaten Bogor.. agak mulus.. selepas itu jalanan kembali jelek..banyak gundukan pasir dan batu serta truk truk pasir yang berseliweran di jalan berlobang.. berdebu lagi.. namun ternyata asyik juga buat jalur touring.. ikuti terus jalanan dan petunjuk arah Bogor.. memasuki daerah Tenjojaya jalanan mulai aspal mulus.. jalanan aspal walaupun ada beberapa lobang namun sudah jauh lebih baik.. jalanan mulai berliku dan menanjak memasuki arah Rancabungur.. berhenti dulu di Jembatan..break sebentar sambil photo-photo…

13 jembatan rancabungur

Selepas jembatan menuju arah Bogor, jalana relatif mulus.. sekarang Phyton bisa melaju tenang.. udara segar berasa dan teduhnya pepohonan dipinggir jalan menambah indahnya pemandangan.. terus ikuti jalur entah kemana.. paling-paling muncul di Bogor.. kalau di Bogor sich udah hapal daerah.. udah sering lewat Bogor.. eh.. nggak lama kemudian tertulis bahwa kami memasuki daerah komplek Angkatan Udara Atang Sanjaya… udah kenal daerah ini sich.. ya udah nggak usah ke Bogor.. belok di Atang Sanjaya saja buat balik ke Serpong.. sebelum lanjut.. photo lagi ah di depan monumen helikopter yang pernah jadi tunggangan … Me and Python berpose didepan bekas tunggangan..entah tunggangan siapa..

14 atang sanjaya

Istirahat sejenak di daerah Atang Sanjaya.. minum di warung sambil ngobrol.. waktu menunjukkan pukul setengah empat sore.. gimana langsung pulang atau kita mampir dulu ke rumah adik di Citayam.. diriku memberikan opsi.. sekaligus ajakan buat mampir kerumah adik.. istirahat dulu sambil silaturahmi.. capek udah lebih 3 jam jalan sama Python melewati jalan yang nggak begitu mulus di siang hari ternyata nyita energi banyak juga.. yuk mampir dulu di Citayam.. my lovely wife setuju.. brem..brem lanjut arah Citayam..

Pukul empat sampai di Citayam… istirahat.. disuguhi minuman dingin… selonjoran dulu.. ehm nikmat.. tapi nggak bisa lama… musti balik ke Serpong.. setengah lima sore beranjak dari Citayam.. makasih ya adikku.. Python menembut jalan Citayam Raya menuju sawangan Depok…

Mulanya jalanan lancar.. nggak lama kemudian jalanan macet parah di arah belokan ke pasar dan station kereta Citayam… hadeuhh… agak lama juga Python keluar dari kemacetan tersebut..

15 citayam macet

Perjalanan diteruskan kearah jalan Bojong Gede Raya-Sawangan-Depok-belok kanan ke arah Gunung Sindur..Puspitek BSD..lancar semua.. lanjut ke Serpong Raya..belok ke komplek.. pukul enam sore lebihnya agak banyak.. sampailah di rumah…masukkin Python ke garasi..masuk rumah lepasin perlengkapant touring..minum..rebahan bentar.. anak-anak..?? nerusin asyik nonton tipi.. sewaktu masuk rumah, anak-anak laporan bahwa mereka sudah mandi..sudah makan..sudah ngerjain PR buat besok.. sippp.. gitu donk…

Touring kali ini memang beda… menyusur daerah sekitaran rumah yang ternyata seru juga dijadikan tujuan touring… kayaknya asyik kalau lewati jalur tersebut pagi atau sore hari.. dimana truk-truk pengangkut pasir sudah jarang lewat sehingga debu dan panas tidak terlalu mengganggu..

Setelah mandi dan makan malam, kubukan google maps..masukkan rute perjalanan yang baru ditempuh.. ternyata asyik juga rutenya.. jarak tempuh sekitar 110 km.. hm lumayan jauh juga.. tapi yang jelas perjalanan kali ini seru, nikmat, enak.. hal yang sama setiap melakukan touring kemana saja..bikin ketagihan..

00 rute perjalanan

Sekali lagi bukan tujuan yang utama tapi perjalanan yang kudu dinikmati… it is not about destination..it is about a journey.. touring sama mantan kekasih sungguh nikmat.. eh mumpung buka google maps..lihat-lihat tujuan lain ah..


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: