MaS Bro Unik – Etape 4 : Bromo Bro

6 06 2014

Setelah menyusuri jalanan menanjak berliku dan disuguhi dengan pemandangan indah sepanjang perjalanan… akhirnya pukul setengah tujuh pagi terlihat plang bertuliskan Selamat Datang Di Kawasan Wisata Bromo Probolinggo.. Horee sudah tiba di salah satu tujuan utama .. Bromo bro.. ini Bromo..

001

Parkirin Python dekat pos masuk.. Suasana cukup ramai pengunjung baik domestik maupun turis asing yang mulai berdatangan.. pengunjung diminta oleh petugas untuk membeli tiket di pos penjagaan..

002

003

Diputuskan tidak membeli tiket dulu.. Kasih khabar melaui SMS ke Pak Slamet – kontak diriku kalau sudah tiba di Bromo yang kudapat dari salah seorang senior Nusantaride – bahwa diriku sudah tiba di pos pemeriksaan.. Dapat jawaban SMS dari Pak Slamet bahwa diriku dan Pak Slamet berbeda lokasi.. Hah berbeda.. khan sama desa Ngadas.. walaupun ini lewat desa Ngadas dikit.. Pak Slamet memberitahu bahwa diriku ada di Ngadas Probolinggo sedangkan Pak Slamet ada di Ngadas Malang.. Lho kok bisa ??

Bertanya ke petugas loket apakah memang ada 2 Ngadas.. Diiyakan oleh petugas bahwa ada 2 Ngadas.. satu disini di wilayah Probolinggo.. satu di wilayah Malang.. oh gitu.. Nama yang unik.. Satu nama dua wilayah.. Diriku tanya bagaimana kesana untuk ketemuan Pak Slamet di Ngadas wilayah Malang.. dijawab lewat Bromo saja.. harus masuk ke tempat lokasi wisata.. terimakasih Pak.. Kasih khabar ke Pak Slamet bahwa diriku mau menuju ketempat Pak Slamet di Ngadas wilayah Malang..

Ikutin petunjuk petugas pos pemeriksaan ..masuk ke tempat wisata Bromo.. jalan menurun tajam.. Banyak kendaraan jip yang membawa pengunjung baik yang berangkat maupun kembali.. banyak pula pengunjung yang jalan baik menuju maupun kembali dari kawasan wisata Bromo

Saat menuruni jalan.. dibawah sebelah kanan.. terlihat selintas lautan pasir dengan sebuah bukit di tengahnya.. sungguh sungguh indah.. sinar pagi mentari menambah keindahan.. kembali fokus pada jalanan yang menurun tajam..

Akhirnya ban Python menggilas pasir Gunung Bromo.. Lanjut ketengah.. berpapasan dengan jip di tempat yang pas buat mobil.. Jip memberikan jalan kepada Python untuk melintas duluan.. Pasir lembut dan cukup buat pijakan roda ban Python.. mungkin masih pagi dimana dinginnya semalam, embun pagi dan suhu yang belum panas membuat pasir ini lebih padat.. tertegun sebentar melihat pemandangan yang sungguh luar biasa indah di depan mata..

Python kubawa makin menyusur ke tengah.. makin indah pemandangan.. Takjub diriku melihat luasnya padang pasir dan bukit kecil ditengahnya.. bukit kecil yang kutahu adalah bukit batok.. Banyak jip, kuda, dan wiasatawan yang jalan kaki di tengah lautan pasir.. namun semua itu seakan kecil dibandingkan luasnya hamparan padang pasir..

Agak tengah terlihat rombongan biker sedang photo-photo.. samperin ah mau kenalan sekaligus minta photoin diriku di Bromo pake hape.. pengin secepatnya kasih photo ke keluarga dan sahabat yang terus memonitor perjalanan Me and Python bahwa Me and Python telah sampai di Bromo.. sekaligus buat pengaruhin keluarga dan sahabat barangkali aja ada yang masuk ke hati dan pikiran untuk datang juga ke Bromo ini.. terus ngajak diriku untuk barengan sebagai penunjuk jalan..

003a

004

Samperin rombongan biker jabat tangan dan kenalan.. ternyata dari Kemayoran Jakarta dan telah tiba di Bromo dari kemarin.. Bro minta tolong photoin donk.. mau kirim ke keluarga dan teman-teman bahwa Me and Python telah menjejakkan di lautan pasir Bromo… yuk sekarang photo-photo bareng..

005

Setelah photo-photo, kami berpisah.. Ah nikmatin dulu pemandangan didepan mata..

Sungguh indah.. sekali lagi sungguh indah pemandangan di depan mata.. sinar mentari pagi menambah indah pemandangan.. baru nyampai saja, diriku sudah pastikan bakal kembali lagi karena memang sungguh indah taman wisata Bromo ini.. ditambah perjalanan yang mengasyikkan.. dua tiga kali kesini nggak bakal terpuaskan.. dijamin..

003b

006

Bukit Batok di depan mata.. gagah berdiri.. tebing-tebing gunung Bromo kokoh mengitari padang pasir yang luas.. diriku berasa sangat kecil di tengah padang pasir ini.. Sekali lagi sangat indah.. sulit digambarkan dengan kata-kata.. Beruntung diriku pernah datang dan menikmati salah satu ciptaan Illahi.. syukur dan terimakasih kepada Allah kuucapkan dalam hati serta mengakui kebesaran dan kekuasan Sang Pecipta yaitu Alloh SWT.. thanks God I’ve been here.. sok nginglish ah..

Setelah puas menikmati pemandangan indah ini.. lalu kegiatan wajib kalau tiba di tujuan.. yaitu photo-photo.. Photo sepuasnya pake kamera dan tripod..

007

009

010

013

Photo-photo sudah.. Kemana dan ngapain sekarang.. Ah coba pake Python di padang pasir Bromo.. Sebenarnya diriku tidak begitu pede untuk mengendarai Python di pasir.. Diriku merasa tidak menguasai cara mengendarai Python di pasir dan ban yang dipakai sepertinya bukan diperuntukkan untuk menggilas pasir.. Tapi objek wisata di kawasan ini ada beberapa tempat yaitu pura, kawah Bromo dan bukit telletubies.. masing-masing berjauhan.. keyakinan diriku bertambah karena banyak juga sepeda motor yang gilas pasir Bromo ini.. Ditambah kalau ke Desa Ngadas wilayah Malang untuk ketemuan Pak Slamet harus menembus lautan pasir terlebih dahulu.. Akhirnya kuputuskan jajal Python gilas pasir Bromo toh kalau jatuh juga jatuhnya di pasir empuk dan pasti banyak yang nolongin karena banyak orang..nggak tahu kalau ada yang mau photoin waktu jatuh..

Python kunyalakan brem..brem.. Tujuan pertama pura yang terlihat kecil di tempat Me and Python berdiri..

Pasir lembut dan masih padat digilas Python dengan aman.. pede nambah.. Ada juga sih beberapa bagian pasir yang gembur.. gilas..aman..lanjut..

Tiba di depan pura.. nikmatin lagi pemandangan yang sungguh indah.. dan photo-photo

017

Terlihat tangga menanjak di belakang pura.. pasti kawah Bromo.. tapi kok tinggi benar ya.. Ah nggak usah naik.. cukup sampai sini saja..

015

Balik arah menuju Ngadas Malang.. menyusur kembali lautan pasir Bromo yang sudah mulai kering karena panas matahari menguapkan basahnya pasir.. ditambah kendaraan jip yang melintas.. membuat pasir bertambah gembur.. banyak pengunjung terlihat pula yang berjalan kaki dan menyewa tunggangan kuda..

016

Melewati penyewa tunggangan kuda.. berhenti dulu ah minta photo bareng dengan tunggangan masing-masing..

014

Python kembali menyusuri pasir yang mulai gembur.. beberapa kali bergoyang saat melintasi lautan pasir menuju bukit teletubbi sebelum ke Ngadas Malang.. dan … beberapa kali Python terjatuh di pasir yang empuk.. cuma sayang setiap kali jatuh.. pas kendaraan jip atau sepeda motor lain melintas.. mereka tanpa diminta cepat sekali membantu menolong berdiriin Python.. kesempatan untuk ambil gambar saat Python rebah di pasir Bromo terlewatkan… terimakasih mas-mas dan bapak-bapak yang sudah menolong berdiriin Python.. seringkali Python disusul oleh pengendara sepeda motor yang dikendarai oleh penduduk setempat kalau dilihat dari sarung yang dikenakan.. suatu ciri khas pakaian penduduk setempat.. penduduk setempat mengendarai sepeda motornya seperti di jalan biasa walaupun mereka berboncengan ataupun membawa beban besar dan berat di sepeda motornya.. Python sih jalan lambat saja.. selain karena jalanan pasir juga diriku ingin menikmati pemandangan indah.. yang berkesan bagi diriku adalah baik mobil jip maupun sepeda motor yang dikendarai oleh penduduk setempat selalu memberi jalan terlebih dahulu kepada diriku apabila kebetulan bersamaan hendak menginjakkan roda di pasir yang agak keras..

Perjalanan menyusuri lautan pasir terus berlanjut.. tujuan sekarang ke arah lembah di dua bukit.. jalur yang harus kulalui apabila hendak menuju Ngadas Malang.. cuaca cerah dan panas.. debu pasir mulai berterbangan setiap ada kendaraan yang lewat.. pemandangan?? indah bro..

018

019

020

021

Jalan pasir membawa Me and Python ke lembah diantara dua bukit.. berdasarkan informasi yang diperoleh… di depan adalah tempat tanaman khas Bromo yaitu bunga Edelweis banyak tumbuh dan ada bukit yang menyerupai bukit di suatu film anak-anak yang sempat terkenal beberapa tahun lalu..

022

Saat melintas di depan bukit yang terlihat indah.. Bukit hijau dengan beberapa lekukan menyerupai pintu gua..memang mirip bukit di film Teletubbis.. nama sebuah acara film anak-anak yang sempat terkenal.. pantes dinamakan bukit teletubbis.. memang mirip.. cuma sayang diriku sendirian.. kalau ada teman pasti .. berpelukan … banyak kendaraan yang disewa pengunjung berhenti di bawah bukit Teletubbis..

010a

Lautan pasir habis dilintasi..didepan terlihat jalanan sangat menanjak dengan kondisi hancur dan berlobang.. Terlihat beberapa bekas jalan dari campuran semen dan pasir.. Akhirnya jalanan keras di lintasi..menanjak curam tapi kuyakin Python mampu dengan mudah menaklukannya..

Python menanjak dengan tenang.. Udara mulai panas.. Jalanan menanjak..rusak..berlobang dilintasi mudah.. menemukan tempat agak lapang.. berhenti dulu ah..mau nikmatin pemandangan bukit teletubbis.. memang indah..sungguh indah

026

025

024

Lanjut perjalanan..akhirnya tiba di pos Ngadas Malang.. Arah terbagi dua.. berbelok ke kiri adalah menuju pegunungan Semeru.. ke kanan menuju Ngadas Malang.. tempat yang direncanakan untuk ketemuan dengan Pak Slamet.. sebelum lanjut ke arah Ngadas Malang.. berhenti sebentar..

027

028

Melanjutkan perjalanan… ternyata jalanan menuju Ngadas Malang relatif mulus namun penuh kelokan dengan pinggir jalan sebelah kiri dan kanan adalah jurang.. kudu hati-hati.. teringat pesan teman yang pernah riding ke Bromo.. bahwa jalur ini kalau salah dikit saja.. maka lembah di bawah adalah tempat kita rebahan.. waduh..

029

IMG_4881

Me and Python terus berjalan dengan sangat hati-hati.. pemandangan indah, cuaca cerah serta udara sejuk adalah kenikmatan tersendiri saat melewati jalanan dengan kanan-kiri lembah dalam..

Tidak berapa lama tiba di suatu tempat dimana ada warung kopi dan beberapa penduduk lokal dengan sepeda motor masing-masing yang sepertinya menunggu penyewa..

Python diarahkan ke sebuah warung kopi.. diriku masuk.. ada beberapa penduduk yang sedang ngopi dan ngobrol.. diriku disambut ramah.. diriku pertama kali memperkenalkan diri.. selanjutnya kami ngobrol asyik seperti telah kenal lama.. bukti keramahan penduduk lokal.. sewaktu ditanya nama tempat dimana kami ngobrol disebutkan bahwa inilah yang disebut Ngadas Malang.. ah hubungi Pak Slamet.. namun sayang saat itu sinyal telephone tidak tersedia.. diriku tidak bisa menghubungi Pak Slamet.. nanti saja kalau dapat sinyal telephone saat melanjutkan perjalanan.. diriku akan hubungi kembali Pak Slamet.. bahkan apabila telah lewat desa Ngadas ini.. diriku pasti akan kembali.. ingin bertemu dengan Pak Slamet.. yang kuyakin beliau pasti memonitor dan memberikan bantuan secara tidak langsung kepada diriku.. buktinya banyak kemudahan yang didapat selama di Bromo ini.. ini pasti bantuan Pak Slamet..

Sekarang istirahat dulu.. perjalanan menyusuri pasir Bromo dan melalui jalanan menanjak curam tadi serta udara yang panas membuat diriku lelah.. istirahat sambil ngobrol di warung kopi dengan penduduk lokal yang ramah.. yang membuat kagum diriku terhadap penduduk lokal di Ngadas Malang ini disela-sela pembicaraan kami.. mereka menyampaikan bahwa setiap pengunjung adalah tamu yang harus dihormati.. serta kesadaran bahwa setiap wisatawan yang berkunjung ketempat wisata seperti Bromo dimana mereka tinggal.. wisatawan pasti membutuhkan kenyamanan dan ketenangan selama kunjungan mereka dan kesadaran bahwa kegiatan pariwisata membantu perekonomian mereka.. sehingga mereka berupaya untuk memberikan kenyamanan dan ketenangan… serta selalu memberikan keramahan lokal.. suatu pemahaman yang jarang kudapatkan dari penduduk lokal suatu tempat wisata… yang sering kali kurasakan di beberapa tempat wisata lainnya adalah bahwa pengunjung merupakan sumber penghasilan dan beranggapan bahwa pengunjung tidak akan kembali sehingga penduduk lokal sering ‘memaksa’ pengunjung untuk mengeluarkan uang baik untuk membeli souvenir, makanan atau jasa lainnya.. yang seringkali menghilangkan kenyamanan dan ketenangan yang sangat dibutuhkan oleh wisatawan… Pemahaman penduduk Bromo ini merupakan suatu kearifan lokal yang patut dicontoh oleh tempat wisata lainnya…

Tidak terasa waktu terus bergerak.. agak lama juga kami bercengkrama.. menjelang pukul 11 siang.. diriku harus pamit untuk melanjutkan perjalanan.. tapi sebelum berangkat diriku meminta untuk berphoto bersama mereka.. suatu kebanggaan bisa berkenalan dengan penduduk yang sangat ramah ini..

030

Pamit kepada sahabat baru.. perjalanan Me and Python diteruskan.. menuruni jalanan yang berlobang dan berkelok dengan sisi jurang.. berhenti di gapura selamat datang di kawasan wisata Bromo di wilayah Malang…

Berhenti untuk memeriksa sinyal telephon apakah sudah ada.. sudah ada.. hubungi Pak Slamet bahwa diriku ingin sowan ke Pak Slamet dan mengucapkan terimakasih secara langsung atas bantuan Beliau.. namun sayang pesan SMS yang sebelumnya dan terakhir kukirim tidak dibalas oleh Pak Slamet… ..kemudian hari baru kuketahui bahwa telephon Pak Slamet tertinggal di rumah kerabatnya saat Pak Slamet berkunjung.. akhirnya diriku sampaikan terimakasih dan mohon maaf tidak bisa berjumpa dengan Pak Slamet…

Bagi yang merencanakan untuk berkunjung ke kawasan wisata Bromo.. berikut adalah tulisan yang menurut diriku sangat informatif dan bermanfaat.. Uraian berikut bersumber dari salah seorang sahabat senior penggiat wisata ber sepedemotor Nusantaride yaitu Pak Riza Amrullah atau biasa diriku memanggil beliau dengan panggilan Om Ija.. Om Ija terimakasih sudah berbagi informasi dan mengijinkan tulisan Om Ija untuk ditampilkan pada Blog ini

Bromo

Bromo. Demikian orang menyebutkan sebuah tujuan wisata di Jawa Timur. Sebenarnya Bromo merupakan nama sebuah gunung berapi yang masih aktif. Namanya berasal dari Brahma, dewa tertinggi dalam kepercayaan Hindu.

Bersebelahan dengan Gunung Batok, keduanya terletak di dalam kaldera Tengger, dikelilingi oleh lautan pasir seluas 10 kilometer persegi, pada ketinggian 2.392 meter di atas permukaan laut.

Secara administratif terbagi ke dalam 4 wilayah, yaitu Kabupaten Probolinggo, Parusuan, Malang dan Lumajang.

Kawasan wisata Bromo masuk dalam pengelolaan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru. Kawasan ini memiliki pemandangan alam yang sangat mentakjubkan.

Banyak foto-foto fenomenal diambil dari salah satu lokasi di kawasan ini. Pemandangan matahari terbit merupakan salah satu yang selalu dinanti oleh wisatawan.

OBYEK WISATA

Kawasan wisata Bromo memiliki beberapa obyek wisata. Antara lain ada pemandangan matahari terbit dari puncak Gunung Pananjakan; Kawah Bromo; Pura Luhur Poten; Pasir Berbisik; Bukit Teletubbies; Air Terjun Madakaripura.

Bermain di lautan pasir dengan sepeda motor juga merupakan petualangan tersendiri.

RUTE

Probolinggo:
Ketapang – Sumber Asih -Sukapura – Ngadisari – Cemoro Lawang.

Pasuruan:
Tongas – Lumbang – Sukapura -Ngadisari – Cemoro Lawang.

Warung Dowo – Pasrepan – Puspo – Tosari. Purwodadi – Nongkojajar – Tutur -Tosari.

Malang:
Tumpang – Gubugklakah -Ngadas.

Lumajang:
Senduro – Burno – Ranu Pani -Ngadas.

PENGINAPAN

Penginapan berupa hotel dan guest house banyak terdapat di Ngadisari dan Tosari karena kedua tempat tersebut labih mudah dicapai dengan menggunakan kendaraan umum.

Disamping itu banyak juga penduduk yang menyewakan rumahnya untuk menginap. Terutama jika melalui jalur Malang dan Lumajang.

Banyak website yang menyediakan informasi penginapan.

ACARA ADAT

Upacara Yadnya Kasada atau Kasodo adalah ritual yang dilakukan tahunan yang diadakan sebagai penghormatan kepada Dewa Brahma oleh penduduk suku Tengger.

Upacara ini bertempat di Pura Luhur Poten, persis di kaki Gunung Bromo. Upacara ini diadakan pada tengah malam hingga dini hari setiap bulan purnama sekitar tanggal 14 atau 15 di bulan kesepuluh menurut penanggalan Jawa.

TIPS

Suhu udara di kawasan Bromo berkisar antara 3 hingga 20 derajat Celcius. Karena itu, gunakanlah pakaian tebal dan penutup kepala. Pada musim kemarau bisa mencapai beberapa derajat dibawah nol. Namun waktu terbaik untuk menikmati pemandangan justru ada pada musim kemarau. Terutama pada bulan Juni hingga bulan Agustus.

Skenario anjuran untuk menikmati kawasan Bromo adalah, berangkat melalui jalur Pasuruan dan menginap di Tosari.

Berangkat ke Gunung Pananjakan pada pukul 03:00 untuk menyaksikan pemandangan matahari terbit. Gardu Pandang akan dipenuhi oleh wisatawan. Karena itu sebaiknya berangkat lebih awal untuk mendapatkan tempat terbaik di sisi Timur.

Warung-warung di sekitar Pananjakan menyediakan berbagai penganan untuk sarapan. Setelah sarapan, pengunjung bisa turun ke Lautan Pasir untuk melihat kawah Gunung Bromo dan Pura Luhur Poten.

Hampir semua lokasi di kawasan ini memilik pemandangan indah. Di antara Pananjakan hingga Simpang Dingklik, di sisi kanan jalan pengunjung dapat menyaksikan pemandangan Gunung Arjuna dan Welirang yang masih berselimut kabut. Sementara di sisi kanan ada pemandangan Gunung Batok di tengah Lautan Pasir.

Setelah melihat kawah Gunung Bromo, pengunjung dapat menikmati pemandangan lain di Bukit Teletubbies yang dicapai melewati daerah Pasir Berbisik. Jalur pulang dapat di tempuh dengan melalui Cemoro Lawang.

Di perjalanan, setelah mencapai Ngadisari, pengunjung dapat menikmati pemandangan Air Terjun Madakaripura. Konon kabarnya, di lokasi ini Mahapatih Gajah Mada bertapa dan mencapai moksha setelah mundur dari kegiatan kenegaraan di Kerajaan Majapahit.

Gunakanlah tripod ketika mengambil foto untuk mengurangi goyangan kamera.

KOORDINAT

Tosari:
S7.88876, E112.90274

Cemoro Lawang:
S7.92106, E112.96537

Gunung Pananjakan:
S7.903611, E112.951111

Gunung Bromo:
S7.941667, E112.95

Air Terjun Madakaripura:
S7.844590, E113.017459

Mengambil gambar Python di depan gapura selamat datang di kawasan Bromo wilayah Malang, namun dengan posisi Python seolah meninggalkan wilayah tersebut..

031

Selamat tinggal Bromo.. keindahan alam.. keramahan penduduk.. kearifan lokal.. semua menyatu dalam kenikmatan dan kenangan indah diriku selama di Bromo.. diriku pasti akan kembali…


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: