MaS Bro Unik – Etape 3 : Jogjakarta – Bromo

5 06 2014

Bangun pukul 6 pagi di rumah Om Permadi di Jogjakarta.. Ngopi..ngobrol sambil beresin barang.. Mandi.. sarapan.. dijamu keluarga Om Permadi.. Siap-siap berangkat..

001

Menjelang pukul 8 pagi berangkat bersama dari rumah Om Permadi..terimakasih Om Permadi dan Keluarga yang sudah menampung diriku di Jogja

Tujuan selanjutnya adalah Ponorogo…ke tempat paman di Ponorogo..

Semalam sebelumnya.. Kuhubungi salah seorang anak paman yang tinggal di Ponorogo bahwa diriku mau mampir di Ponorogo dan menginap di Ponorogo sebelum lanjut ke Bromo, anak paman yang merupakan adik sepupu menyambut gembira rencana diriku mau mampir ke Ponorogo dan sepupu minta diriku untuk menginap di rumahnya.. kuiyakan karena sewaktu diriku ke Ponorogo sewaktu solo touring dengan tujuan Lombok..diriku nginap di rumah Paman orangtuanya.. Sekarang katanya gantian di rumahnya..

Sebelum lanjut ke Ponorogo.. cari bengkel buat benerin luka-luka Python karena diseruduk dari belakang sewaktu di kota Magelang kemarin..ditunjukkin oleh Om Permadi bengkel langganannya.. Barang yang dicari tidak tersedia..ya sudah arahhkan saja ke Malioboro.. mau ngopi dulu… melaju ke arah Malioboro sambil mampir di beberapa bengkel asesoris motor di jalan Urip Sumoharjo.. namun barang yang diperlukan tidak tersedia ..

Yang ketemu malah angkringan di jalan Atmo Sukarto..ngopi dulu aja ah..waktu menunjukkan pukul 9 pagi..cuaca cerah lalu lintas jalanan Jogja ramai…

002

Ngopi dan kasih khabar ke keluarga, coba cari info bengkel rekomend di Jogja ke teman-teman Nusantaride dan Jogja Mega Pro Club (JMPC) ..

Dapat info dari rekan Nusantaride bengkel rekomen ada di daerah ringroad..cari di gps..dapat.. Berangkat dari tempat ngopi jam 9.30 wib..

Menuju daerah Ring Road Jogja.. Di daerah Tegalrejo nemu bengkel agak besar dan kayaknya lengkap barang-barangnya.. Arahkan Python ke bengkel tersebut.

003

Tanya ke yang jaga toko apakah semua barang yang diperlukan tersedia.. dijawab ada semua.. minta pasangin yang diminta.. Rencana ganti ban, nanya kondisi ban ke mekanik, dibilangin nggak apa-apa, ganti ban batal..

004

Selesai perbaikan semua pukul 11.00 wib, lanjut kemana ya..?? Ah cari spbu dulu, mau ke mushallanya buat nunggu waktu shalat dhuhur dan kalau bisa rebahan dulu..

Di gerbang spbu ada yang jualan es dawet..cocok buat ngademin tenggorokkan dan perut.. Segelas es dawet segar dan dingin lancar di sruput.. Tiga ribu sebagai penggantinya.. sekarang cari mushalla spbu.. nemu di belakang.. parkirin Python

Dilihat mushall SPBU cukup lumayan bersih.. cukup untuk rebahan.. rebahan dulu ah.. nanti berangkat agak sorean saja.. tapi sebelum rebahan.. lumayan cuci kaos … asal guyur yang penting debu ngilang.. jemurnya..?? simpan di atas Python saja..

005

Jam 12 siang kurang, adzan tanda panggilan untuk shalat bagi pemeluk agama islam.. Yuk wudhu dan tunaikan kewajiban kepada Sang Pecipta

Setelah shalat, rebahan ah.. Angin sejuk sepoi-sepoi..suara kendaraan dijalan dikejauhan bagai musik pengantar bobo.. Kok ngantuk ya..

Sambil rebahan, mending ngecharge hape dan power bank, kebetulan ada colokan listrik.. Eh cuci syal juga mumpung panas..

Lumayan tidur 1 jam..batere hape sempat di charge full..giliran power bank..buat isi batere hape kalau habis.. Komunikasi terjaga sangat penting buat diriku..kasih info keluarga harus terus bisa dilakukan dan juga obat kangen sama keluarga yang sudah kembali ke rumah di Tangerang.. Komunikasi juga penting buat ngobrol sama teman-teman..juga bisa hubungi yang akan dituju..

Cuaca Jogjakarta panas.. Cucian yang tadi dijemur di atas motor sudah pada kering..jadi lebih bersih..lebih bersih sedikit..lumayan lah buat hilangin oleh-oleh debu Bandung-Jogja..

Sambil nunggu power bank lumayan ke isi..update cerita perjalanan ini pake hape.. Eh batere hape nya mau habis lagi.. Ya udah charge lagi..nunggu lagi..

Jam tiga, cucian kering.. Batere Hape lumayan isinya.. beres-beres.. siap-siap lanjut ke Ponorogo.. Sayup-sayup terdengar adzan waktu masuk shalat Ashar.. Ambil wudhu.. Tunaikan kewajiban hamba Sang Pencipta dan Maha Kuasa Allah SWT.. Shalat Ashar terlebih dahulu sebelum berangkat..

Selesai shalat dan panjatkan doa agar diberikan keselamatan, kesehatan dan kelancaran selama perjalanan, pukul setengah 4 sore, hidupin mesin Python..set GPS tujuan Ponorogo.. 180 km jarak tempuh yang harus dilalui.. cuaca hujan gerimis.. Walaupun awan gelap di langit.. Nggak usah pake jas hujan.. berharap keluar kota jogja sudah reda..

Keluar SPBU menuju kota Solo.. Jalanan ramai.. Macet karena ada pembangunan under pass di Jombor.. lanjut ke jalan raya Jogja-Solo.. Ambil jalur khusus motor.. Di belakang terlihat melalui spion ada rombongan touring sepeda motor.. kasih jalan dan ngekor di belakang rombongan touring yang sepertinya dari Jabodetabek kalau merujuk dari plat nomor B sepeda motor mereka..

Perlu ke hati-hatian berkendara di jalan Jogja-Solo ini, terutama di jalur sepeda motor.. Banyak pengendara motor yang pelan tapi di tengah atau di sebelah kanan.. Beberapa kali klakson keras dibunyikan karena ada yang tiba-tiba nyelonong pindah jalur tanpa lihat spion apakah ada kendaraan di belakang… Beberapa kali terlihat kecelakaan sepeda motor..

Dari kota Jogja.. terus ambil belok kiri.. Ke arah Klaten.. banyak truk besar.. jalanan macet.. Jalan terus..lalu lintas padat.. melewati Candi Prambanan.. mampir nggak ya.. Ah belokin aja ke tempat wisata Prambanan.. Lihat saja di kejauhan.. Pintu gerbang Prambanan lanjut lewatin penangkaran rusa .. jalan terus.. Ada candi lagi.. tapi sepi ada beberapa motor didalam dekat candi.. Ah coba cari jalan masuknya.. ternyata ada portal setengah dibuka.. Tertulis hanya karyawan yang boleh masuk.. ah pura-pura nggak lihat.. masuk ngangguk ke penjaga.. eh dibalas anggukan kepala oleh penjaga.. yup masuk saja.. Terus menuju candi yang sepi.. Ternyata papan nama tertulis candi sewu.. Berhentiin Python dekat candi.. rencana mau photo-photo dulu.. Ada seorang petugas keamanan menghampiri.. Ditanyakan kepada diriku masuk lewat mana.. jelasin lewat pintu belakang.. Dijelasin oleh petugas keamanan bahwa candi Sewu sementara ditutup dan pengunjung harus lewat depan.. sekarang sih minta maaf karena petugas di pintu tadi membolehkan lewat.. dimaklumi oleh petugas dan diriku diminta keluar lagi.. Minta ijin photo-photo dulu.. Wah petugas kemanan tegas menerapkan aturan, diriku dipersilahkan langsung keluar dan permintaan photo-photo ditolak.. Diriku maklum dan langsung keluar..

Kembali ke jalan raya Jogja-Solo jalan lurus mulus.. geber gas.. Tapi harus cepat-cepat dipelanin lagi karena lampu perempatan merah.. Itulah kondisi jalan Jogja Solo selain harus hati-hati dengan kendaraan yang nyebrang jalan.. kendaraan yang tiba-tiba ganti jalur.. bis pariwisata..truk..angkutan umum.. yang seakan-akan ingin cepat sampai.. kendaraan lebih kencang berupaya menyalip baik lewat sebelah kanan maupun sebelah kiri.. perlu kehati-hatian.. Python jalan 60-70 km per jam..mau nikmatin perjalanan saat cuaca cerah ini..

Masuk kota Solo pukul setengah enam.. Lewat jalan Slamet Riadi dalam kota Solo.. jadi ingat waktu ke Solo sekeluarga.. makan lesehan.. cari yang jual lesehan sekalian break dan makan malam.. Ternyata penjual makanan lesehan tidak ketemu.. Ya lanjut terus..

Ternyata kota Solo menerapkan perubahan jalur kota.. GPS menunjukkan belok kanan.. tapi lalu lintas dibelokkan ke kiri.. ikutin tanda lalu lintas sambil terus cari penjual makanan.. tetap tidak ketemu..

Ternyata jalur dialihkan lewat Pasar Gede Solo. .berhenti dulu di sebuah bangunan tua di seberang Pasar Gede.. photo-photo, 15 menit dihabiskan disini

005

006a

006

Waktu mau berangkat..terlihat plakat yang menempel di dinding bangunan tua dimana Python parkir.. Penasaran kudekati dan baca tulisannya..ternyata plakat tersebut adalah dari pemerintah daerah Surakarta yang menyatakan bahwa gedung tersebut menjadi bagian dari cagar budaya kota Surakarta.. Yup photo juga donk di depan gedung ini..

006

Perjalanan dilanjutkan ikutin gps..perut lapar.. Ya sudah cari makanan apa saja yang penting halal.. Ketemu penjual susu segar dan terlihat beberapa makanan tersedia..berhentiin Python..masuk tenda jualan..makan yuk..

007

008
Waktu menunjukkan pukul enam sore.. Tidak lama kemudian hujan besar.. Sambil nunggu hujan reda.. makan malamnya nambah lagi..

009

Hujan sudah reda .. Makan minum sudah.. Badan segar kembali.. Update cerita sudah.. Lanjut lagi..

GPS dinyalakan kembali.. 103km jarak sisa ketujuan di Ponorogo.. Python dinyalakan.. Gps membawa ke luar kota Solo menuju Magetan.. Jalanan masih ramai banyak genangan air bekas hujan di pinggir jalan.. Lepas kota Solo jalanan gelap.. Jalur lebar mulus namun gelap..Python kubawa santai..

Lepas Solo memasuki kota Sukoharjo-Wonogori jalan menanjak terus berkelok-kelok.. mulus.. Masih ramai.. banyak truk lalu lalang.. lepas kota Wonogiri jalanan mulai gelap.. dan berkelok tajam.. Untung sudah pasang lampu anti kabut.. jalanan gelap jadi terang.. Jalan mulus berkelok.. Dilalap nikmat.. Lihat spion terlihat motor berboncengan yang tadi disalip karena jalan pelan sekarang menempel terus Python.. Python kugeber dikit.. motor yang mengikuti ikut kencang.. Python dipelanin.. motor yang mengikuti ikut pelan.. Kayaknya mau ikut barengan karena jalan jadi terang.. Ya udah kujalankan Python supaya yang ikut bisa terus nempel.. kasihan waktu kucoba Python di geber di kelokan..motor yang ikutin ikut ngegeber juga dan terlihat ambil tikungannya terlalu melebar.. mari Pak..kita barengan nikmatin jalan mulus dan berkelok ini..

Selepas jalanan berkelok.. Jalanan mulai lurus dan naik turun..jalan mulai bergelombang.. Dilihat motor yang ikut belok di spbu..sekarang Python dijalanin agak cepat..

Pukul 10 malam, terlihat keramaian.. Ternyata suatu pasar, nama daerahnya terbaca di plang suatu toko ternyata diriku di daerah Purwantoro.. Lihat jarak tersisa 30 km lagi..ah ngopi dulu.. Istirahat sebentar..berhenti di salah satu warung kopi..ngopi dulu..

010

Pukul 22.30 wib lanjut lagi ke Ponorogo..

Jalan lagi..jalanan sepi lurus bergelombang. Setelah itu jalanan berkelok tetap bergelombang tapi tidak lama..habis jalan bergelombang, jalan kembali mulus dan tidak jauh terlihat plang selamat datang di kota Ponorogo.. Sudah masuk nih kota Ponorogo.. Jalan terus..ingat pesan adik sepupu bahwa kalau sudah masuk Ponorogo..ada daerah Badegan.. Kalau sudah sampai di Badegan minta telpon karena sudah dekat rumahnya.. Jalan pelan saja cari patokan daerah Badegan.. Tidak jauh jalan ternyata terlihat kantor polisi..tertulis kantor polisi resort Badegan.. sudah sampai Badegan.. Berhentiin Python di depan kantor polisi.. Telp adik sepupu.. Diminta untuk jalan terus kira-kira 5 km daerahnya.. Dan ditunggu di pinggir jalan..

Pukul 22.30 terlihat adik sepupu menunggu di pinggir jalan ditemani suaminya.. salaman.. Ke rumahnya..ngobrol sambil ngopi.. Terus tidur.. Besok ke rumah paman masih di Ponorogo lalu jalan ke Bromo..

Tidur mendekati pukul setengah satu..bablas.. Bangun jam setengah tujuh..lumayan segar badan waktu bangun..sudah tersedia kopi..sruput.. keluar ngopi sambil lihatan Pyton yang parkir di luar rumah..

011

Adik sepupu kasih tahu bahwa suaminya Mas Didi demikian namanya lagi di kebun cabe, saatnya panen.. Keluarga sepupu ini mengandalkan kebun dan sawah padi sebagai sumber penghasilan..

Mengetahui Mas Didi sedang panen cabai merah..diriku menyampaikan mau ketempat Mas Didi…Samperin ke kebun cabai merah melewati jalan raya yang sepi ..

014

Eh sewaktu jalan lihat gapura..tertulis nama desa disini adalah desa Menang.. Kayaknya masuk kriteria nama unik..photo dulu ah gapura dengan tulisan desa Menang.. suatu desa yang tidak akan ada lawannya.. kata bijak yang menyatakan bahwa kalah menang itu biasa.. sepertinya tidak berlaku di desa ini.. karena desa ini pasti menang terus..

012

Lanjut ke tempat suami adik sepupu yang lagi panen cabai merah.. tiba di kebun cabai yang subur dan hijau dengan pemandangan indah persawahan dan perbukitan sebagai latar belakang.. sungguh indah dan tenang…di tengah kebun cabai terlihat seseorang yang sedang memanen cabai.. pasti Mas Didi..

017

013

015

016

018

019

Sambil memanen cabai, diriku dan Mas Didi mengobrol hal-hal yang berkaitan dengan pertanian.. obrolan dimulai tentang cabai merah.. Luas kebun, jumlah pohon, masa tanam hingga cara panen..

020

Mas Didi mengeluhkan harga cabe yang turun harganya sangat jauh..pada saat tanam tiga bulan yang lalu.. harga di tingkat petani mencapai 85 rb per kilogram..harga terus turun..dan pada saat panen cabe kali ini..harga cabai merah di tingkat petani hanya 4-5 ribu rupiah saja.. Mas Didi sampaikan bahwa panen cabai kali ini dia rugi..untuk mengurangi kerugian maka Mas Didi mengerjakan seluruh pekerjaan tani dan kebun.. tidak memakai jasa buruh tani.. kasihan juga mendengarnya.. naik turun secara tajam harga hasil perkebunan dan pertanian sudah sering kudapat dari media.. Diriku yakin pemerintah sebenarnya sudah punya pola manajemen tata kelola perkebunan dan pertanian untuk menjaga kestabilan harga baik di tingkat petani, pedagang hingga konsumen akhir.. namun sepertinya pelaksanaan dan penerapan manajemen hasil perkebunan dan pertanian harus konsisten diterapkan..

Obrolan di kebun cabai ini selain masalah harga cabai yang turun juga maslah pertanian lainnya seperti diriku baru paham kenapa kalau padi harus ditanam dan dipanen serentak untuk menjaga serangan hama padi.. bila ada petani yang menanam padi berbeda jadwal tanam, maka dapat dipastikan pada saat yang lain panen raya.. Hama padi akan menyerang padi yang belum dipanen.. Obrolan juga mengenai bercocok tanam secara organik yang sekarang banyak ditiru dan diterapkan oleh banyak petani di daerah Ponorogo karena kualitas hasil panen dan harga jauh lebih baik daripada bertanam dengan cara non organik..cuma sayang pengetahuan petani yang kurang terhadap bercocok tanam secara organik.. serta ketersediaan bahan organik yang tidak mencukupi kebutuhan memaksa petani tetap bercocoik tanam secara non organik..

Pamit untuk kembali kerumah karena hari mulai panas serta perut sudah laper.. Mas Didi sepertinya masih lama panen..

Arah jalan pulang kembali ke jalan raya dan melewati mesjid.. ada sekolah Taman Kanak-Kanak.. sepupu bercerita bahwa sekolah Taman Kanak-Kanak tersebut salah satu perintisnya adalah saudara sepupu diriku.. wah hebat.. ia bercerita bagaimana merintis.. mengelola hingga sekarang sudah punya puluhan murid.. sebagian besar muridnya dari desa sekitar.. selain itu Taman Kanak-Kanak yang dikelola saudara sepupu diriku juga mendapatkan beberapa prestasi yang berhasil diraih..wah hebat.. salut..

021

022

023

Sampai di rumah sepupu..sarapan dan kopi telah tersedia.. Sarapan aja dulu..baru mandi..sekalian nyuci baju bawaan yang sudah pada kotor..makan sudah..nyuci sudah.. Jemur baju..nunggu jemuran kering..diriku beresin perlengkapan.. Tidak lama kemudian Mas Didi datang sambil membawa satu karung cabai merah.. Katanya hari ini hanya panen sekitar 20 kg saja.. Kalau 1 kg cabai merah harga ditingkat petani paling tinggi 5 rb rupiah, maka hasil panen hari itu maksimal 100 rb rupiah.. Kata Mas Didi panen cabai saat ini tidak bisa menutup harga tanam dan rawat tanamannya..atau merugi.. Makanya Mas Didi mau jual hasil panen langsung ke pengumpul di pasar dengan harapan dapat harga lebih tinggi..

Ngobrol lainnya dari cuaca..keluarga hingga politik seputar pemilu dan pilpres ..salah satu obrolan adalah perjalanan diriku ke Bromo dari Ponorogo membahas rute yang akan diambil, dari obrolan dengan Mas Didi yang paham akan jalur sekitar Ponorogo.. Membandingkan rute saran gps dan buku peta yang dikeluarkan oleh Mas Didi..sepertinya rute Ponorogo – madiun – nganjuk – kediri – pujon – batu malang – bangil – pasuruan- Probolinggo bikin penasaran..gps sih nyaranin lewat Blitar-Malang..tapi sudah pernah lewat jalur tersebut.. Akhirnya diputuskan lewat Pujon…rute dimasukkan ke gps.. 260km adalah jarak tempuh yang harus kujalani ke Bromo..

Lewat pukul 11.00 wib berangkat ke paman di daerah Keninten Ponorogo arah Madiun..sebelum berangkat photo bersama..

024

Hanya sekitar 30 menit tiba di rumah paman di daerah Keninten Ponorogo.. ngobrol dengan paman yang sekarang sudah berusia lebih 80 tahun namun sangat sehat dengan ingatan kuat… ngobrol sambil menunggu sepupu, anak Paman yang tertua datang untuk menjemput diriku untuk mampir kerumahnya.. tidak lama datang juga yang ditunggu pakai motor.. Ngobrol..makan.. senda gurau bersama paman dan sepupu yang guru SMP demikian pekerjaan anak paman tertua ini namun guru gaul.. semua hal mengenai perkembangan jaman kayaknya diikuti terus.. enak kalau ngobrol sama guru gaul.. saling ngocol dan terutama kangen karena sudah puluhan tahun tidak ketemu…

025

018

019

Setelah ngobrol dengan paman.. diriku pamit ke paman karena akan mampir ke rumah sang guru gaul.. dipandu sepupu sang guru gaul di depan kuikuti menyusur jalan dan masuk komplek perumahan.. tidak jauh dari rumah Paman sebelumnya.. waktu sudah menunjukkan pukul satu siang lebih.. udara cerah cenderung panas saat tiba di rumah sepupu.. suatu rumah yang asri.. masuk rumah.. ngobrol sebentar dengan suami sepupu.. saudara sepupu ini tinggal berdua di rumah karena kedua anak mereka sekarang sudah di luar kota ada yang baru lulus sarjana dan baru masuk kuliah.. asyiknya sudah pada gede.. sekarang berdua dirumah.. pacaran terus tuh..

Ngobrol sebentar.. diriku harus pamit karena berdasarkan perhitungan waktu tempuh dengan rute yang baru.. diperkirakan masuk Probolinggo malam.. dan sampai Bromo dinihari.. ingin melihat matahari terbit di Gunung Bromo..

Sebelum meninggalkan rumah sepupu sang guru gaul.. kita berphoto bersama di depan rumah..

020

021

Jam 2 jalan ke Probolinggo-Bromo kali ini tidak lagi mencari nama daerah unik karena jalur Ponorogo-Bromo tidak ada daftar nama unik yang jadi target pencarian.. Jadi perjalanan Ponorogo-Madiun-Pare-Malang-Probolinggo-Bromo adalah nikmatin perjalanan.. keluar Ponorogo..jalur enak banget.. mulus..sepi.. kebanyakan mobil pribadi yang lewat.. memasuki Madiun jalanan mulai ramai..selepas Madiun ketemu satu biker yang barengan berhenti di pintu rel yang ditutup karena kereta api mau lewat.. Salaman kenalan dan tanya arah masing-masing.. Probolinggo katanya mau pulang.. wah sama.. yuk bareng.. Tuan rumah yang didepan.. diriku ngikut dari belakang… di pertigaan Madiun-Kediri diriku ambil kiri..rekan bareng lurus..

Jalur Kediri sepi.. namun jalan bergelombang.. Belok ke arah Pujon Batu Malang.. Melalui jalur Pare yang mulus dan kebanyakan kendaraan pribadi serta sepeda motor..

022

Memasuki daerah Pare sekitar pukul 17.30 wib berhenti dulu ngopi serta benerin plat nomor yang jatuh karena kejadian di Malang serta coba benerin klakson yang mati..

023

Plat nomor terpasang darurat..klakson tidak bisa teratasi…nanti selama perjalanan cari bengkel buat benerin klakson..perjalanan pelan saja karena sambil cari bengkel..masuk kota kecamatan Pare yang ternyata cukup ramai juga malam itu.. Dari Pare belok kanan menuju Batu Malang..

Pukul enam sore lebih lanjut ke Pujon-Batu Malang.. Jalanan mulai menanjak dengan kelokan.. Enak dilalui..jalanan gelap teratasi oleh lampu kabut.. menjelang memasuki Batu.. terlihat pengumuman wisata waduk Selorejo 3 km..ah dekat..belok aja dulu..

Memasuki jalanan perkampungan..diriku tidak yakin tempat wisata akan ramai pengunjung karena waktu sudah menunjukkan pukul setengah 8 malam.. Tapi nggak apa-apa menghilangkan penasaran.. betul saja saat tiba di pintu gerbang sudah sepi.. Diriku bingung mesti kemana..

Ada seorang bapak yang sedang jalan..coba kutanya arah mana yang harus diambil untuk nikmatin waduk Selorejo

Pak Gatot sewaktu kami kenalan adalah seorang petugas ditempat wisata ini.. Menyebutkan bahwa kawasan wisata sudah tutup..sewaktu diriku tanya pada kemana motor yang terlihat.. Disampaikan ada pemukiman di sebelah dalam.. namun kebanyakan anak muda yang mau nongkrong di pinggir waduk.. Oh bisa kepinggir waduk ya.. Pak Gatot mengiyakan tapi disampaikan bahwa saat ini gelap tidak ada yang bisa dilihat.. kalau siang bisa melihat Gunung Kelud dengan bekas aliran laharnya.. tapi kalau mau kesana silahkan.. terimakasih Pak.. saya mau kesana.. jauh-jauh dari Tangerang dan sengaja mampir dulu ditempat ini.. harus ke waduknya..

Jalanan menurun dan gelap kulalui bersama Python.. lewat pintu portal yang hanya bisa lewat sepeda motor.. akhirnya diriku sampai di pinggir waduk.. banyak terlihat anak muda nongkrong di pinggiran waduk.. ah jalan terus sampai mentok jalan pinggiran waduk.. akhirnya tiba di depan pintu gerbang suatu bangunan.. sepertinya kantor.. ada jalan terus berbelok ke atas.. tapi diriku berhenti di depan pintu gerbang.. photo-photo dengan bantuan tripod dan kamera di set otomatis..

026

027

Hanya sebentar..sendirian .. balik arah.. Waktu mau balik ada 2 pemuda berboncengan datang juga ketempat itu untuk nongkrong..samperin dan minta tolong photoin diriku pake hape..

028

Terimakasih kuucapkan ..langsung balik arah untuk melanjutkan perjalanan ke Batu Malang..

Saat mau keluar terlihat satu sepeda motor stelan touring sedang berhenti..samperin ah kenalan dan tanya kondisi jalur ke Bromo.. Ternyata pengendara motor yang berhenti tersebut adalah anggota club motor Kediri yang sudah hampir tiga bulan ada di lokasi tersebut, club motor dimana pengendara tersebut bergabung sedang mengadakan aksi sosial untuk membantu warga desa yang berlokasi di atas waduk..desa tersebut katanya bisa dikatakan rusak berat oleh letusan dan abu Gunung Kelud yang meletus bulan Februari 2014 lalu..suatu sumbangsih yang sangaat baik dari suatu club motor..

Tidak lama kemudian menghampiri seorang pemuda.. Ternyata adalah anggota klub motor kediri..kenalan lagi dan ternyata rumahnya tidak jauh dari pintu gerbang ini.. Ditawarin untuk mampir dan ngopi di rumahnya.. Secara halus kutolak karena harus segera ke Probolinggo agar tidak terlalu malam tiba di Probolinggo selanjutnya istirahat di Probolinggo agar bisa masuk kawasan Bromo pagi hari untuk lihat matahari terbit di puncak Gunung Bromo yang katanya sangat bagus..rekan yang baru kenalan terus memaksa untuk mampir ke rumahnya.. Ya akhirnya diriku menyetujui untuk mampir..tapi tidak lama ya bro.. Yuk berangkat tapi photo keluarga dulu..photo bareng.. waktu menunjukkan pukul 8 malam

029

030

Ngobrol dan ngopi di rumah Bro Indra yang memang tidak jauh lokasinya masih di sekitar waduk Selorejo Malang ini..tidak lama ngopi dan ngobrolnya..hanya 30 menit.. Diriku diminta untuk nginap di rumahnya..kalau permintaan nginap, diriku jawab tegas tidak bisa karena akan mengganggu jadwal dan rencana perjalanan.. Keterbatasan jatah cuti dan jauhnya jarak untuk kembali adalah alasan yang kukemukakan dan diterima oleh Bro Indra.. Terimakasih atas tawaran untuk nginapnya ya Bro.. sayang diriku harus lebih ketat lagi jaga jadwal.. waktu cuti, jarak tempuh berangkat dan pulang serta kondisi tubuh harus dijaga agar bisa terlaksana..

Beranjak untuk melanjutkan perjalanan pukul setengah sembilan malam.. tujuan batu malang – bangil – pasuruan- Probolinggo

Jalur ke Batu Malang melalui perbukitan.. Berkelok..dari arah berlawanan lalu lintas sangat ramai terutama banyaknya bis wisata dan mobil pribadi..dinginnya hawa pegunungan mulai berasa menembus jaket yang dipakai..

Selepas perbukitan..gapura selamat datang di Batu Malang terlihat.. masuk kota.. melewati alun-alun yang malam itu sangat ramai.. ambil arah Surabaya.. waktu menunjukkan pukul setengah sepuluh malam..

Keluar Batu Malang.. jalanan sepi.. gelap.. Diriku dan Python menembus jalan yang sekarang mulai banyak lurusnya..

Memasuki kota Malang.. jalur pinggir kota.. Lapar nih.. ah makan malam disini saja.. sekalian nyicipin salah satu makanan kesukaanku di daerah aslinya.. Bakso Malang.. Python kujalankan pelan.. lihat kiri kanan.. barangkali ada penjual bakso.. yang tulisannya lengkap.. Bakso Malang .. tidak ketemu.. Ada sih yang jual Bakso.. tapi tulisannya cuma jual Bakso.. tidak lengkap Bakso Malang.. Bahkan ada yang jual Bakso Solo.. Mana Bakso Malang..?? Tekadku sudah sebulat bakso.. kudu makan Bakso Malang di Malang atau tidak sama sekali.. terus lihat kiri kanan.. tetap tidak menemukan penjual bakso yang ada plang tulisan Bakso Malang.. Akhirnya tulisan Selamat Jalan dari Kota Malang di Gapura yang melintas jalan terbaca jelas.. lewat gapura tersebut yang berarti diriku dan Python sudah bukan di kota Malang lagi.. Target makan bakso Malang di Kota Malang tidak tercapai.. Ya sudah nanti makan sedapatnya.. cari penjual makanan yang enak buat leha-leha sekalian break istirahat..

Jam sepuluh malam lebih.. ada petunjuk arah Pasuruan..sesuai dengan arah yang ditunjukkan oleh gps.. Ambil kanan.. Ke arah Pasuruan..jalanan agak ramai..lurus.. teringat info teman di Selorejo bahwa harus hati-hati kalau sudah lewat Malang menuju Probolinggo karena rawan kejahatan..

Jalur lurus dengan kelokan kecil.. sepi hanya satu dua kendaraan yang lewat.. pesan bahwa jalur dari Malang menuju Probolinggo saat ini rawan.. Python langsung kugeber kencang agar secepatnya sampai di Probolinggo..

Menjelang pukul 11 malam.. Memasuki daerah Wonorejo Pasuruan saat melintas melewati penjual bakso dengan gaya lesehan.. ah cocok buat istirahat sekaligus makan.. Kasih lampu sein kiri.. kepinggirian Python.. Berhenti..lihat depan belakang.. kosong.. balik arah ke tempat jualan bakso.. mari kita makan bakso yang sudah tidak penting lagi bakso Malang atau bukan..

026

Pesan bakso seporsi..minumnya jeruk hangat.. datang pesanan semangkok bakso.. lihat banyaknya sih nggak bakalan nutup keterlambatan makan.. terlalu sedikit.. mending tambah lontong.. semangkok bakso dan 2 buah lontong disikat habis dalam tempo secepat-cepatnya dan dengan cara tidak seksama..

031

027

Semangkok bakso dan 2 lontong.. ludes.. saatnya nyantai.. Penjual bakso menghampiri dan ngajak ngobrol..kebetulan pengunjung yang makan bakso saat itu tinggal diriku seorang..

Ngobrolin segala macam hal..dari tentu saja makanan bakso yang dijualnya bukan bakso Malang tapi bakso dari Ponorogo..ngobrolin suasana malam di Pasuruan..hingga masalah pemilu dan politik.. Sewaktu mengetahui rencana perjalanan diriku akan ke Bromo mampir dulu di Probolinggo dan sendirian.. Mas penjual bakso menyampaikan bahwa daerah tempat diriku makan ini atau jalur Pasuruan hingga Probolinggo rawan banyak curanmor dan pencegatan..ditambah lagi biasanya penjahat tidak segan-segan melukai korbannya..bebarapa hari yang lalu katanya tertangkap beberapa orang dengan clurit sebagai senjatanya.. diriku diminta untuk lebih berhati-hati lagi dan sering-sering lihat spion.. Waduh sesuai dengan info teman tadi di Selorejo..dua saksi cukup sebagai alat bukti.. ngutip kalau kpk menetapkan seseorang sebagai tersangka.. lho kok ngomongin kpk??.. Back to topic..perjalanan ke Bromo..

Pukul 22.30 wib selesai makan dan istirahat.. penjual bakso menyampaikan bahwa biasanya tutup jam sebelas malam, karena diriku datang pas mau tutup dan pantangan untuk nolak rejeki dengan nolak pembeli..diriku dilayani.. Pantes tinggal diriku seorang.. Diriku paham dan langsung kubayar makan-minum pesanan diriku yang tidak bersisa.. Siap-siap lanjutkan perjalanan..

Python meluncur kembali di aspal Pasuruan menuju Probolinggo pukul setengah dua belas malam..

Informasi rawannya jalur ini yang kudapat dari teman di Selorejo dan penjual bakso tadi yang merupakan penduduk setempat membuat diriku was-was dan lebih berhati-hati..

Masuk aspal jalan.. Langsung kubetot gas.. Bremmmm.. knalpot berseru kencang.. Mesin Python berteriak.. adrenalin naik..jalur lurus.. Nggaaccirr… Python ngebut.. Patokannya tidak boleh ada yang ngikutin Python dari belakang.. Memakai prinsip pembalap di sirkuit.. depan kesusul.. belakang ditinggal.. Satu dua tiga dan seterusnya kendaraan yang didepan kusalip lihat spion ada yang ikutin tidak.. Kujalankan sama dengan pembalap motor yang sering kulihat di siaran langsung salah satu statiun televisi.. Pokoknya harus secepatnya keluar dari daerah Pasuruan.. apakah mungkin sama arahan ke pembalap sirkuit sama dengan arahan ke diriku.. Atau mungkin kalau pembalap kita ingin jadi juara maka saran saya sih sampaikan saja bahwa sirkuit tempat balapan sangat rawan kejahatan.. pembegalan sadis sering terjadi di sirkuit yang akan dijadikan arena balap.. Pasti pembalapnya akan langsung ngacir ngebut mabur… whahahaha..

Selepas jalanan lurus.. Di perempatan..ada petunjuk panah ke kanan Probolinggo-Bromo, sesuai arah gps.. Belok kanan.. Jalanan bergelombang.. truk antri dari arah berlawanan.. Python tetap kujalankan kencang.. jalan bergelombang dan berlobang kulibas.. gaya pengendara motor dengan berdiri yang kutonton di tivi kalau acara kejuaran motorcross.. kupraktekan sewaktu melibas jalan bergelombang dan berlobang.. Hajar terus.. harus secepatnya keluar dari Pasuruan.. Terlihat plang petunjuk jalan bahwa Bromo ke kanan.. tapi sudah rencana rest dulu di Probolinggo… baru besok ke Bromo nya.. Lurus terus ambil rute Probolinggo

Selepas jalan bergelombang dan berlobang dengan antrian truknya.. ambil arah kanan ke arah Probolinggo sesuai dengan petunjuk jalan dan gps..

Memasuki jalur menuju arah Probolinggo, jalanan besar..namun sangat ramai dengan truk..ambil jalur sebelah kiri yang diperuntukkan sepeda motor.. Python tetap ngebut.. masuk ke kota Probolinggo.. Baru tenang.. Python kupelankan.. perasaan sudah aman.. nyantai sekarang.. memasuki Probolinggo menjelang pukul 12.00 malam.. berhenti dulu di minimart yang masih buka.. Ngaso dan ngecharge batere hape yang colokan listriknya ada diluar dan ada tulisan free charging..

Diriku tanya ke penjaga kalau ke Bromo berapa lama.. dijawab paling lama 1 jam.. Tanya lagi kalau matahari terbit di Bromo biasanya jam berapa.. dijawab lagi sekitar pulul empat pagi sudah mulai kelihatan di puncak gunung Bromo.. Ehm berarti harus jalan ke Bromo paling lambat pukul setengah tiga pagi.. agar sampai di Bromo pukul setengah empat pagi.. beresin Python dan bawaan .. lalu lihat matahari terbit.. demikian rencana kusampaikan ke penjaga minimart tersebut.. penasaran tanggapannya.. ternyata penjaga minimart kaget dan langsung melarang diriku untuk naik ke Bromo malam ini.. lho kenapa..? Penjaga minimart menyampaikan bahwa jalur ke Bromo gelap dan sepi kalau malam.. rawan banyak pembegalan sepeda motor.. terutama pengendara luar kota seperti diriku.. bahkan belum lama ada penduduk setempat yang jadi korbannya.. disarankan agar kalau mau naik ke gunung Bromo paling lambat pukul 8 malam sudah tiba di Bromo atau paling cepat menjelang pukul 5 pagi saat petani sudah mulai ke lahannya.. waduh gagal donk lihat matahari terbit di Bromo.. Terimakasih atas info dan sarannya.. Terus bagaimana ?? Ah coba hubungi kenalan di Bromo.. Pak Slamet demikian nama kenalan yang kudapat dari salah satu rekan senior Nusantaride sewaktu kuutarakan rencana perjalanan ke Bromo di forum sosial media group Nusantaride..

Hubungi Pak Slamet via sms dengan sebelumnya memberitahu siapa diriku dan dapat dari siapa nomor beliau.. Kusebutkan posisi sudah di Probolinggo dan malam ini mau naik ke Bromo.. Tidak berapa lama balasan sms datang yang isinya bukan sekedar menyarankan bahwa diriku sebaiknya baru berangkat dari Probolinggo jam 6 pagi.. Diriku paham maksudnya dan ikuti saran Pak Slamet yang merupakan penduduk asli Bromo

Terus bagaimana?? yang pasti lihat matahari terbit batal.. Kembali ke rencana semula.. rest di Probolinggo.. tapi dimana?? Sekarang waktu menunjukkan hampir jam satu pagi.. rencana berangkat dari Probolinggo ke Bromo jam 5 pagi.. Ada 4 jam tersisa.. Kalau tidur di penginapan.. sayang waktunya cuma sebentar.. Yang cocok adalah tempat istirahat favorit dan rujukkan utama kalau diriku touring.. Hotel Sahabat Para Biker Utamanya atau disingkat SPBU ..hehehe.. maksain banget singkatannya.. Yuk cari SPBU atau Statiun Pengisian Bahan Bakar Umum atau pom bensin Pertamina.. Cari mushalla atau tempat istirahatnya.. lumayan buat sekedar rebahan..

Mengandalkan gps untuk mencari SPBU terdekat.. Tiba pukul setengah dua pagi.. Parkirin Python.. cari mushalla.. ada.. Masuk mushalla lihat ada colokan.. Cocok.. keluarin perlengkapan nge charge.. Power bank dan hape langsung di charge.. Sambil tunggu ngantuk..update cerita..

Ah selonjorin badan.. rebahan.. tidak terasa ketiduran..terbangun karena ada yang mau shalat subuh.. Bingung ada dimana… beberapa saat baru kesadaran pulih total.. Lihat jam menunjukkan pukul setengah lima.. Batere power bank dan hape lumayan keisi.. Siap-siap buat ke Bromo

Lewat pukul 5 pagi seluruh perlengkapan dan persiapan jalan ke Bromo telah siap.. Set tujuan GPS adalah Ngadas Bromo.. Jarak yang tertera adalah 27 km.. ehm sekitar 30 menit hingga 1 jam ke tujuan

Brem..brem Python gilas aspal Probolinggo yang masih sepi..

Ikutin petunjuk plang nama yang menunjukkan arah ke Bromo dan sesuai gps.. jalanan masih sepi..

Terang pagi dan udara segar menyambut diriku sewaktu memasuki jalur Bromo.. Memasuki jalanan pedesaan yang mulus..jalanan mulai menanjak.. Beberapa penduduk mulai melakukan aktifitas ada yang membawa perlengkapan cocok tanam.. Bersihin halaman rumah..ngerubungin penjual makanan.. Ngobrol di depan rumah.. Terlihat bayangan gunung besar di depan..

032

hampiri penduduk yang sedang jalan.. menanyakan gunung apa di depan di jawab itu Gunung Bromo.. terimakasih kusampaikan.. Diriku tambah semangat.. salah satu tujuan utama perjalanan ini sudah di depan mata.. Kulanjutkan perjalanan dengan semangat.. Python kujalankan perlahan.. mau nikmatin jalanan mulus berkelok.. Pemandangan yang sangat indah dengan Gunung Bromo terkesan gagah berdiri.. Indah benar suasana di sini..

033

Waktu menunjukkan pukul setengah enam pagi.. Di suatu tempat ada lokasi yang cocok buat ambil gambar.. Ambil gambar diriku dan Python sewaktu menuju Gunung Bromo..

034

Ada pesan sms..dari Pak Slamet yang meminta diriku kasih info kalau sudah sampai desa Ngadas.. Kujawab terimakasih dan pasti kasih info kalau sudah sampai desa Ngadas..

Lanjut perjalanan…Semburat kuning cahaya matahari mulai bersinar.. Sungguh indah semburat kuning cahaya matahari menerpa puncak Gunung Bromo di depan mata..

Perjalanan dilanjutkan.. Jalanan makin menanjak.. Kelokan makin tajam.. Python tenang melahap setiap kelokan dan jalanan menanjak ini..

Pemandangan sepanjang perjalanan menuju Gunung Bromo sungguh nikmat dan indah.. Kebun dan rumah penduduk.. perbukitan hijau..dan tentu saja sekali lagi pemandangan Gunung Bromo di depan mata… Ehm belum sampai ke tujuan saja sudah indah pemandangan..apalagi kalau sudah tiba di lokasi tujuan.. makin semangat.. tapi pelan saja jalaninnya.. pengin puas-puasin nikmatin pemandangan dan udara sejuk

Jam menunjukkan pukul enam lebih ketika diriku sampai di desa Ngadas.. tapi kok ini hanya desa biasa bukan tempat pos masuk.. Ah lanjut lagi mungkin di sebelah depan.. Terus..mulai terlihat banyak mobil jip lalu lalang.. Kendaraan rombongan wisata menyalip diriku yang jalanin Python pelan saja.. penginapan dan villa banyak terlihat..k awasan ini terlihat banyak pengunjung..

Akhirnya diriku melihat plang selamat datang di kawasan Bromo Probolinggo..horeee akhirnya tiba di salah satu tujuan utama.. Bromo bro..Bromo..

029

Perjalanan Jogjakarta – Bromo telah selesai.. coba masukkan rute yang telah ditempuh pada Google Maps.. ternyata lebih dari 310 km telah kulalui… perjalanan yang sangat mengesankan..

035


Aksi

Information

One response

25 05 2015
adi

siap mas bro.. lanjutken. hati hati di jalan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: