Dudukan Kamera Saku Pada Python

16 04 2013

 

 

Touring bersama Python my meggy merupakan salah satu kegiatan yang paling kugemari.. menikmati indahnya pemandangan selama perjalanan, ramahnya penduduk, nambah persaudaraan serta akrabnya biker brotherhood..menjadi alasan kuat untuk melakukan touring.. setiap touring pasti mempunyai kenangan dan cerita tersendiri yang semuanya merupakan kenangan indah..

Menceritakan pengalaman diriku sewaktu touring bersama Python my meggy merupakan salah satu cara diriku untuk berbagi kenangan indah.. mudah-mudahan dengan cerita dan pengalaman diriku dapat memberikan secuil informasi mengenai jalan, rute, kondisi dan hal lainnya untuk agar para sahabat dalam menikmati indahnya alam Indonesia dan ramahnya penduduk Indonesia .. just ride and share..

Photo-photo merupakan salah satu bagian yang tidak terpisahkan dari cerita mengenai touring yang dilakukan oleh diriku.. namun kendala utama yang sering kuhadapi adalah waktu pengambilan gambar.. untuk kondisi dan suasana jalan yang kulalui, mengharuskan diriku untuk berhenti sesaat dan menepi terlebih dahulu.. hm..sedikit menyita waktu.. menentukan tempat untuk menepi.. mempersiapkan peralatan.. agak ribet juga ya.. musti dicari solusi..

Pegang kamera ditangan.. jeprat-jepret mengambil gambar sambil jalan.. wah diriku nggak mau ambil resiko..ngurangin kosentrasi dan safety.. beli kamera yang khusus untuk touring dan dapat ditempelkan di helm ataupun kendaraan.. belum mendapatkan rekomendasi yang tepat.. dan terutama yang pas sama alokasi anggaran..

Namun solusi akhirnya kudapatkan sewaktu berkunjung ke website salah seorang sahabat nusansataride yaitu Om Sulis yang berbaik hati berbagi cerita melalui artikel bagaimana membuat dudukan kamera di sepeda motor.. wah cocok nich.. tiru ah.. makasih ya om Sulis dan minta ijin sharing tulisannya..

contoh

Mempelajari dan memahami cara bikin dan bahan yang dipergunakan tidaklah begitu sulit.. namun ada beberapa perlengkapan terutama besi untuk penyangga dudukan kamera yang harus disediakan dan dibuat khusus oleh tukang las.. diriku teringat beberapa perlengkapan yang rusak dan teronggok di tempat perlengkapan touring.. sepertinya bisa dipergunakan dan disesuaikan dengan beberapa modifikasi..

Kukeluarkan seluruh barang yang sekiranya bisa dimodifikasi.. plat besi bekas penyangga spakbor depan yang patah dapat kugunakan untuk mengganti plat besi yang diperlukan

Tempat bertengger kamera dapat kupergunakan dari bekas tripod yang rusak dan enggak tahu kapan mau dibenerin karena sudah ada gantinya

Kugoyang-goyang botol cat semprot.. untung masih ada isinya.. cukup dirasa untuk memoles hasil kerja nantinya..

bahan bahan

Peralatan memotong dan membengkokkan plat besi.. gerinda tersedia.. melobangi plat besi untuk baut.. ada bor.. peralatan lain seperti obeng, tang dan kawan-kawannya..semuanya ada karena kumiliki biar sewaktu waktu bila diperlukan buat betulin rumah yang gampang-gampang dan mudah dapat kulakukan sendiri.. mur dan baut lengkap karena tidak pernah kubuang sewaktu modifikasi Python… kunci pas.. mempergunakan kunci standar bawaan Python dan Jawara.. lengkap sudah.. ayo bikin..

Tapi ada kendala lagi.. dimana dudukan ditempatkan.. dan plat besi bekas penyangga spakbor seperti tipis.. pasti goyangannya kenceng kalau kamera saku bertengger dan Python jalan.. kalau goyang pasti kualitas gambar kurang bagus..buram.. dan yang lebih khawatir lagi patah.. jatuh dech kamera.. lihat sebentar gambar dari tulisan Om Sulis.. ternyata ada dudukan dan bikin kunci khusus.. nggak ah.. perhatiin stang Python dimana dudukan kamera akan ditempel.. dapat ide.. tempat nyimpen minum di stang motor akan dipergunakan untuk penguat plat besi sebagai penyangga dudukan kamera..

tempat botol minum

sip.. solusi sudah terpecahkan.. saatnya unjuk kebolehan.. eit perlu satu lagi.. tripod harus standby untuk pengambilan gambar selama proses kerja..

Seluruh keperluan alat dan bahan kukumpulkan di garasi sebagai tempat kerja.. susun agar mudah diraih dan tentu saja faktor safety harus dijaga.. beberapa alat mempergunakan listrik.. kabel-kabel ok.. pesan ke keluarga agar jaga jarak bila ingin melihat.. pastikan seluruhnya aman.. barulah kerja..

Langkah pertama adalah menentukan panjang plat besi dan lobang untuk baut.. ukur dan sesuaikan dengan tempat minum serta baut yang hendak dipasang.. tandain dimana harus dipotong dan dilobangi..

Sumpal lobang telinga pake penyumbat telinga biar nggak berisik.. pastiin kabel dan colokan listrik aman.. pasang piringan gerinda buat besi..nyalakan gerinda.. potong..haluskan.. pasti berisik.. nggak apa-apa.. lanjut bikin lobang buat mur dan baut pake bor.. kayaknya suara berisik ganggu yang dirumah dan tetangga.. ngak apa-apa sebentar ya..

Sekarang bikin lobang…buat satuin plat dudukan dengan tempat botol minum..coba.. hore pas..

lanjut membuat tempat bertenggernya kamera.. potong plat besi pasangin dudukin kamera bekas tripod.. gerinda dan bor kembali dipergunakan.. pasang semuanya.. klop… saatnya lepas penyumbat telinga

Coba kamera terpasang.. sip.. eh photo dulu.. panggil anak.. minta diphotoin pake hp..

IMGA0931

IMGA0933

Kamera bisa bertengger.. sekarang coba cocokin dengan tempat di stang.. rencana pasang ditempat bertenggernya tempat minum.. mempergunakan baut yang ada.. posisi lobang udah pas.. tinggi pas.. tinggal finishing…

IMGA0935

Bongkar lagi semuanya… kasih cat … semprot.. tinggalin dulu biar kering…

Kering sudah rasanya air mataku.. eh itu lagu ndangdut… kering sudah catnya… itu mangsudnya… pasang lagi semua.. wah bagus juga hasilnya.. hehehe.. lebay.. muji diri sendiri.. ingat kata pepatah.. pujilah dirimu sendiri sebelum dipuji oleh orang lain..wkwkwkwk..

Sekarang pasang ditempat yang sudah direncanakan.. ups.. rapih juga kelihatannya… muji diri sendiri lagi ah… bangga terhadap tambahan dudukan kamera di Python.. nggak peduli kata orang lain.. yang penting menurut diriku Python sekarang lebih keren dengan dudukan kameranya.. nerapin tulisan di stiker berbahasa sunda yang banyak tertempel di mongtor.. “motor aink kumaha aink..” motor guwa gimana guwa.. itu terjemahan bebas basa betawinya.. kalau bahasa inggrisnya.. “motorcycle I how I”.. hahahaha…

tuch khan kueren..

Pasang kamera.. keluarin Python.. ayo kita coba…. jalan-jalan di kompleks aja..

coba pasangin

IMGA0943

Nyalain Python.. brem..brem.. nyalain kamera.. set auto.. stel dudukan biar pas arah lensa kamera.. maju.. Python digeber.. gambar kamera buram kehilanga fokus karena goyangan.. jalan terus.. tahan gas biar kamera stabil.. lumayan bagus.. klik..klik.. ada yang buram ada yang bagus.. nggak boleh terlalu kencang ternyata.. makin kencang makin terasa getaran mempengaruhi kestabilan kamera.. yang penting udah tahu caranya kalau pengin dapat gambar photo yang bagus..

inilah beberapa hasil photonya… lumayanlah..

Tapi dipikir-pikir… sayang juga ya kamera itu bertengger di tempat dudukan kamera baru itu.. kalo jatuh gimana..?? walau diiket lha kalau yang jatuh mongtornya.. kamera juga ikut jatuh donk.. tapi perlu juga ada dudukan kamera.. beli kamera murah aja ach.. kalo jatuh.. nggak nyesek banget.. khan cuma tambahan.. yang utama tetep.. kamera sekarang sama tripod.. set auto.. klik..klik.. narsis.. edit pake komputer auto pula.. upload dech di blog.. jadi penambah cerita perjalanan.. waduh..jadi pengin secepatnya touring..


Aksi

Information

2 responses

1 10 2014
dahriansyah

ngeliat motornya ribet banget. dah berat, dudukan botol + dudukan kamera. ini DIY yang nggak rapih pula.

tebakan ane, motor bergetar kuat karna agan gak nyiapin peredaman. hasilnya, selain penuh getar mungin juga akan sangat membosankan karena tidak menampakkan perspektif rider. (nggak keliatan setang/spion,speedometer) tapi hanya ngeliatin jalan. apalagi lensanya tidak wide (kurang wide)

2 10 2014
Tanto

hahaha.. sangat betul Gan… ini DIY amatiran banget.. maklum bukan orang teknik bahkan jauh dari profesional.. plat tipis tidak ada peredam..nggak ngikutin petunjuk dari contoh yang musti ada peredam dan plat yang tebal.. hasilnya emang bergetar dan bikin gambar buram.. tapi lumayanlah buat yang suka moto asal jepret.. dari sekian banyak hasilnya..masih ada satu atau dua yang bisa disimpan..yang lainnya dihapus karena nggak jelas alias buram.. kalau ambil photo sih tetap ngandelin berhenti dulu lalu pasang tripod dan kamera saku di set auto..lalu sedikit diedit pake komputer.. editnya auto juga..

Kalau soal motor.. bagi saya Python nggak ribet kok gan.. dipakenya juga enak.. mungkin standar agan sama saya beda kalau soal motor..dan saya nggak bisa nilai motor agan atau yang lain lebih ribet dari motor saya… yang penting aspek safety dan kenyamanan waktu ridingnya kepenuhin… itu cukup bagi saya..

Kalau soal perspektif rider.. saya nggak ngerti gan.. maklum ambil photo tujuannya biar ada kenangannya aja.. lalu sebagian ditampilin di blog.. saya sih yang penting bisa enjoy waktu riding aja.. nikmatin perjalanan lalu berbagi cerita.. kali aja pengalaman saya bisa jadi sekedar tambahan informasi bagi teman-teman .. sama kalau saya baca blog teman yang lain… saya bisa tambah wawasan..

Terimakasih sudah mampir di blog saya gan..

life-ride-enjoy-share

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: