Tangerang – Ujung Genteng – Solo Touring – One Day

14 03 2013

 

 

Sudah dua bulan Python hanya melintas Serpong Tangerang dari rumah ke kantor pulang-pergi… saatnya untuk menjelajah kembali… tujuan adalah Ujung Genteng… suatu pantai kawasan wisata di selatan Jawa Barat

0 tujuan

Mengapa Ujung Genteng…?? sebenarnya diriku sudah merencanakan untuk melakukan perjalanan ke Ujung Genteng sejak lama, karena tertarik dengan cerita-cerita seru yang sudah melakukan perjalanan ke Ujung Genteng.. perjalanan yang asyik, pemandangan yang asri, ada penangkaran penyu, lingkungannya masih alami, serta cerita seru lainnya..

Sekitar dua atau tiga minggu sebelumnya sudah kususun rencana perjalanan ke Ujung Genteng ini, seperti biasa survey rute via google.maps, ancer-ancer barang yang dibawa, rencana waktu keberangkatan…tinggal ijin trayek dari my lovely wife…


00 route map

Waktu yang tepat untuk mengutarakan kepada my lovely wife mengenai rencana dan keinginan berangkat ke Ujung Genteng adalah dalam beberapa kali bed time… peluk..ngobrol sana-sini.. peluk lagi… ngobrol lagi… ngomongin wisata..pantai…touring… pada suatu kesempatan dimana diriku yakin my lovely wife on her good mood seminggu sebelum rencana keberangkatan yang kurencanakan.. akhirnya.. kuutarakan bahwa diriku akan touring ke Ujung Genteng… harap-harap cemas apa tanggapannya… ternyata my lovely wife menanyakan kapan, sama siapa, berapa lama ??… tanda-tanda ijin prinsip bakal didapat… kujawab tanggal 10 Juni 2013 tapi berangkatnya tanggal 9 Juni 2013 malem biar sampai Ujung Genteng pagi hari dan bisa pulang sore hari… malam sudah sampai rumah lagi… terus sama siapa…?? ya sama bunda lah.. my lovely wife terdiam sejenak.. wah seharian ya?? berapa jam kesana.. kujawab sekitar 7-8 jam.. sekali jalan… jadi sekitar 12 jam an pulang pergi.. wah capek..nggak ah..terus ada temennya nggak?? tanya my lovely wife… kujawab nggak ada..kayaknya sendirian.. my lovely wife merenung sebentar… kayaknya sudah tahu kalau sekarang nggak ngijinin… ocehan diriku pasti sekitar touring Ujung Genteng sampai diijinin…akhirnya jawaban yang diharapkan diriku terlontar juga.. ya sudah..hati-hati saja…my lovely wife ngijinin… horeee… diijinin.. thanks my lovely wife…. I love you so much… brem..brem..brem… eit sabar dulu touringnya… sekarang kecup kening my lovely wife…kecup kening turun dikit…kecup bibirnya.. kecupnya agak lama…peluk…SENSOR… mimpi indah..

Rencana selanjutnya adalah seperti biasa..sebagai seorang full biker..cuma ngerti pake motor…nggak tahu apa-apa mengenai mesin..maka hal yang utama adalah mencegah Python ngadat di perjalanan… caranya adalah siapkan kondisi Python untuk perjalanan jauh.. check dan service Python ke bengkel langganan..

01 service python

Sabtu, tanggal sembilan bulan juni tahun dua ribu dua belas, pagi hari pukul setengah sembilan Python sudah nongkrong di BES Motor… bengkel AHASS langganan… kusampaikan ke mekanik yang biasa siapan si Python bahwa Python akan dibawa ke Ujung Genteng jalannya naik turun gunung, belok kiri ama kanan…(hehehe..) ya iyalah kalo belok cuma ke kiri dan kanan..mangsudnya belokannya tajam..gunung..pantai..jalan aspal ama tanah..jarak kira-kira 400 kilometer pulang pergi… dan bakal seharian nggak ada acara nginep… kuutarakan gambaran route yang akan kulalui dengan yakin..padahal semua itu hasil googling yang seru bumbu ceritanya biar kesannya seru dan medannya berat.. sang mekanik nyampein bahwa kalo medan dan rencananya kayak gitu mesti diperiksa semuanya..baik mesin..rem..oli dan lain-lain… sebagai full biker kusampaikan… periksa semuanya dan ganti yang perlu diganti… daripada mogok di perjalanan.. lebih baik pastiin si Python prima sebelum berangkat…

Python menjalani perawatan sebelum berangkat..perawatan yang dilakukan terhadap Python adalah penyetelan mesin, rem dan ganti oli..dinyatakan oleh mekanik bahwa Python siap untuk menjelajah… brem..brem.. Python kucoba..tarikan enteng dan bertenaga..rem berfungsi.. Pyhon kurasakan telah siap.. selanjutnya adalah siapan barang bawaan… yang penting..kamera..handphone…satu set baju ganti…jas hujan…kunci dan alat-alat mesin..(alat-alat perbaikan mesin bukan dimaksudkan untuk diriku buat betulin mesin Python kalo ngadat…tapi jaga-jaga kalo Python ngadat…dan kebetulan ada yang mau bantuin betulin..maka alat-alatnya sudah ada..he..he..he…maklum full biker..)..simpan koordinat dan rute di GPS..selanjutnya istirahat..nanti malam jalan..target besok pagi sudah sampai Pantai Ujung Genteng…

Pukul setengah sebelas malam..diriku pamit ke my lovely wife untuk berangkat…tapi mampir dulu ah ke kopdar Honda MegaPro Club Chapter Tangerang… sowan sekaligus lapor bahwa diriku mau solo touring ke Ujung Genteng..

Ketemu dan ngobrol dengan sodara-sodara Honda MegaPro Club Chapter Tangerang hingga pukul setengah satu malam… dapet beberapa informasi penting dari sodara HMPC Chapter Tangerang yang pernah touring ke Ujung Genteng.. sip lah.. thank ya brads atas infonya..sayang nggak ada yang bisa jalan bareng ke Ujung Genteng saat itu…

Kopdar Honda MegaPro Club Indonesia (HMPCI) Chapter Tangerang

Kopdar Honda MegaPro Club Indonesia (HMPCI) Chapter Tangerang

Pukul setengah satu malam… diriku pamit ke sodara-sodara Honda MegaPro Club Chapter Tangerang… aspal Jalan Serpong Raya dilintasi oleh Python dengan santai… di daerah BSD terdengar klakson dari belakang..toet..toet.. kubalas.. toet..toet.. ternyata sebuah motor Pulsar menyusul diriku..ada stiker Pulsarian.. kususul kembali… toet..toet..kusapa lagi.. sengaja diriku mengambil posisi sejajar…kusapa dan kutanya hendak kemana…dijawab bahwa Pulsarian ada acara di Puncak Bogor… oke kebetulan..searah hingga Bogor.. kusampaikan bahwa diriku akan ke Ujung Genteng..kuajak jalan bareng hingga Bogor.. Pulsarian setuju.. kupersilahkan Pulsarian di depan..diriku ngikut… berdua membelah jalan Pahlawan Seribu..Gunung Sindur..Ciseeng… keluar Parung… lanjut ke Cimanggu Bogor.. waktu menunjukkan hampir pukul setengah dua.. lagi asyik riding bareng… ternyata perut mengingatkan diriku untuk menepi..laper.. menjelang SPBU 24 jam di daerah Cimanggu..kususul Pulsarian dan kusampaikan bahwa diriku mau mlipir dulu buat isi perut… kuajak bareng.. tapi sahabat Pulsarian menolak karena mau bablas ke Puncak.. toet..toet.. akhirnya kami berpisah di Cimanggu..isi perut dulu ah.. laper.. makan nasi terakhir siang tadi setelah beres-beres barang bawaan… saatnya makan lagi…mampir di warung makan dekat SPBU yang buka 24 jam

03 set gps

Makan malam di daerah Cimanggu selesai pukul setengah dua pagi lewat di sebuah warung nasi yang masih buka..sruput segelas kopi hangat untuk melengkapi makan malam..bayar… selanjutnya mampir ke sebuah minimart yang ada di SPBU Cimanggu untuk membeli minuman ringan..break.. mastiin bahwa GPS telah di set secara benar untuk tujuan Ujung Genteng…lanjut…

04 bogor sepi

Memasuki kota Bogor pukul dua pagi.. jalan Pajajaran Bogor sepi… dingin sudah mulai menerpa..jalan santai sajalah..

GPS menuntun diriku untuk mengambil arah Sukabumi..jalanan menuju Sukabumi lancar..sedikit tersendat karena ada perbaikan jalan dan jembatan..tidak lama kemudian GPS menyuruh untuk berbelok ke kanan..terpampang papan petunjuk kearah Pelabuhan Ratu…cocok..sesuai dengan hasil Google.maps yang menyarankan untuk mengambil arah Pelabuhan Ratu..jalanan mulai jelek memasuki daerah Cibadak..ada jalanan longsor… sepi.. hanya satu dua truk yang melintasi… lanjut….sendirian..waktu sudah menunjukkan pukul tiga pagi ketika sendirian menyusur jalanan berliku selepas terminal Cibadak Sukabumi menuju arah Pelabuhan Ratu…

05 bagbagan

Sendirian waktu malam..jalanan berliku..bayangan pohon besar di kiri kanan jalan yang gelap..berpapasan dengan satu dua truk pengangkut kayu..lanjut…brem..brem..angka digital di GPS yang menunjukkan jarak ke tujuan semakin mengecil tapi masih sekitar seratus kilometer.. hadeuh.. konsentrasi terus pada jalan yang berkelok-kelok..tidak terasa waktu menunjukkan pukul setengah lima pagi ketika GPS memberikan tanda belok kiri saat hendak melintasi sebuah pertigaan..dingin..non stop..sendirian..lelah..ngantuk..terlihat papan petunjuk Pelabuhan Ratu lurus..Ujung Genteng belok kiri..cocok dengan GPS..terlihat warung kopi masih buka..kasih tanda lampu sein belok kiri..berhenti dekat warung kopi…break dulu ah… pesan satu mangkok mie rebus minumnya segelas teh tawar hangat…kutanya pada pedagangnya nama daerah tersebut..dijawab bahwa diriku telah sampai di daerah Citarik dan pertigaan tersebut dinamakan pertigaan Bagbagan.. balik ditanya hendak kemana oleh penjaga warung kopi..kujawab hendak ke Ujung Genteng..diriku disarankan untuk menunggu agak pagian sebelum melanjutkan perjalanan untuk jaga-jaga saja katanya… diriku mengerti maksudnya.. ya udah ngaso di warung kopi aja dulu… sekalian periksa barang bawaan dan photo-photo dulu..

GPS menunjukkan bahwa jarak ke tujuan tinggal 77 kilometer lagi… udah deket nich… pukul lima pagi lewat sepuluh menit akhirnya diriku melanjutkan perjalanan… kali ini perjalanan melalui daerah pegunungan berkelok.. jalanan agak banyak lobang.. sudah mulai terlihat satu dua kendaraan yang melintas.. udara pagi yang dingin menyelusup ke sela-sela jaket mencapai badan… dingin.. dan.. hujan mulai rintik-rintik.. tidak berapa lama Me And Python memasuki suatu perkebunan teh.. hujan semakin besar.. cari tempat untuk berteduh dan memakai rain coat.. di tengah perkebunan ada bangunan yang sepertinya untuk tempat pengumpulan hasil petik teh.. ada satu motor dengan dua orang sedang berteduh.. sepertinya penduduk lokal sana..karena stelannya jauh berbeda dengan diriku yang lengkap touring style.. mereka memakai pakaian biasa dan tanpa helm… menyapa mereka dan minta ijin untuk bergabung berteduh… parkirin Python..buka box..keluarin rain coat..pake.. sambil nunggu hujan agak reda ngobrol dengan bapak-bapak tadi.. tidak lupa menanyakan daerah apa.. dijawab bahwa kami sedang berteduh di daerah perkebunan Cigaru.. sewaktu ditanya berapa lama lagi sampai Ujung Genteng.. mereka menjawab sekitar tiga atau empat jam lagi..waduh jadi sekitar pukul sembilan atau sepuluh pagi baru nyampe Ujung Genteng.. karena sekarang pukul enam pagi.. hujan..jalanan licin..wah kayaknya lebih dari jam sepuluh nich nyampe di Ujung Genteng kalau hujan terus …

Karena rencana mau one day touring..maka tanpa menunggu hujan reda kulanjutkan perjalanan menyusuri perkebunan teh Cigaru.. berkabut..jalanan basah..ada lobang perlu kehati-hatian..hujan.. tapi nikmat.. pemandangannya indah… keinginan untuk berphoto ria di daerah perkebunan Cigaru ini harus kutunda..karena hujan dan masih lama perjalanan yang harus ditempuh..

Selepas perkebunan Cigaru yang berkelok-kelok..selanjutnya memasuki daerah Waluran.. jalanan masih sepi.. jalanan banyak lobang dan basah karena hujan..banyak kelokan… di beberapa lokasi sebelum memasuki daerah Jampang Kulon jalan tersendat karena ada perbaikan jalan berupa pengerjaan hotmix..

Pukul tujuh lima belas menit tiba di daerah Jampang Kulon…hujan telah reda namun.. perut minta diisi..Python haus..badan pegal..mata ngantuk..lengkap sudah… untunglah tidak berapa lama kemudian ada SPBU yang buka di seberang jalan.. di pinggir sebelah kiri ada yang jualan bubur ayam pake gerobak… cocok… mampir terlebih dahulu ke tukang bubur… dengan pertimbangan perut laper.. dan tukang bubur yang pake gerobak khan bisa pergi sedangkan pom bensin nggak bakal kemana… sarapan bubur dulu aja..

06 python sebelum masuk

Setelah terpuaskan dengan satu eh dua mangkok bubur ayam dan segelas teh tawar hangat.. Python kubawa ke SPBU di seberang jalan..glek..glek.. tanki bahan bakar Python diisi penuh…. kemudian parkirin sebentar di tempat istirahat… sekalian nyantai dulu ah…

Nyantai sebentar… lanjut perjalanan.. kali ini lalu lintas sudah mulai ramai dengan kendaraan.. jalanan dari Jampang Kulon menuju Ujung Genteng relatif mulus… tidak berapa lama terlihat papan petunjuk yang mengharuskan jalan terus apabila hendak ke Ujung Kulon…

07 menuju pantai

Cuaca cerah.. selagi asyik melintasi jalanan yang mulus tiba-tiba terlihat papan pengumuman ke arah villa Amanda Ratu… lanjut… namun teringat informasi yang kudapat sewaktu mencari tahu tentang tempat wisata Ujung Genteng bahwa di Villa Amanda Ratu ini terdapat satu objek wisata yang menjadi tempat tujuan favorit sebelum atau setelah dari Ujung Genteng yaitu pantai dengan julukan Tanah Lot 2 yang menunjukkan bahwa pemandangan di sana hampir mirip dengan Tanah Lot di Bali… jadi penasaran.. Python berbalik arah… masuk areal Villa Amanda Ratu..

08 tanah lot 2

07a amanda ratu

Memasuki Villa Amanda Ratu.. menyusuri jalan yang sebagian aspalnya sudah terkelupas.. ternyata Villa Amanda Ratu lebih kedalam lagi.. berhenti di pos penjagaan… sampaikan keinginan untuk melihat pemandangan di sana.. ternyata diijinkan.. langsung memasuki kawasan Villa Amanda Ratu untuk melihat fasilitas yang dimiliki villa Amanda Ratu sebelum melihat pemandangan… villa Amanda Ratu terdiri dari beberapa bangunan cottage memiliki fasilitas lain seperti restoran, kolam renang, ruang pertemuan.. cocok apabila rombongan besar mengadakan acara wisata di daerah Ujung Genteng

Istirahat sebentar di halaman villa Amanda Ratu sambil menikmati pemandangan indah di depan mata… bersantai sambil memandang pemandangan laut dengan ombak yang besar dengan air yang bersih… di seberang pantai terdapat satu pulau kecil.. yang memang kalau diperhatikan mirip pemandangan Tanah Lot di Bali.. tidak heran pulau kecil tersebut dijuluki Tanah Lot 2…

Tanah Lot 2 Ujung Genteng

Tanah Lot 2 Ujung Genteng

07c Bali-95-Tanah-Lot

Bersantai memandang dan menikmati keindahan alam disertai dengan angin laut yang menyegarkan.. ingin rasanya berlama-lama.. namun waktu sudah menunjukkan pukul setengah sembilan pagi.. Ujung Genteng belum kukunjungi dan rencana kali ini adalah one day touring dimana malam harus sudah sampai di rumah.. maka dengan terpaksa diriku beranjak untuk kembali menyusuri jalan menuju kawasan wisata Ujung Genteng…

Mengucapkan terimakasih kepada penjaga pos keamanan Villa Amanda Ratu yang telah mengijinkan diriku untuk memasuki kawasan tersebut… Python kubawa kembali ke jalan raya utama Ujung Genteng… tidak berapa lama terlihat gapura selamat datang ke pantai Ujung Genteng.. akhirnya sampai juga… wah hampir sama nich gapura selamat datang di berbagai tempat wisata yang pernah kukunjungi… gapura dibangun bagus.. ada tempat petugas penjaga untuk retribusi… tapi ternyata dibiarkan kosong… berdasarkan pengalaman diriku mengenai kondisi gapura dengan kondisi tersebut hanya ada dua kemungkinan… satu adalah tempat wisata tersebut sudah tidak diurus lagi… atau retribusi sudah dipindahkan… mari kita lihat… Python kubawa melewati gapura tersebut…

09 pintu masuk

Melewati gapura memasuki perkampungan.. dihadapkan pada jalan yang jelek.. namun terlihat kegiatan perbaikan jalan… tidak apa-apa jalan jelek tapi ada kegiatan perbaikan jalan.. menunjukkan bahwa ada perhatian terhadap pembangunan suatu wilayah.. apalagi ini adalah salah satu tempat wisata andalan… infrastruktur atau sarana dan prasarana pendukung harus terus dilengkapi agar tempat wisata tersebut mudah dan nyaman untuk dikunjungi.. mari kita majukan wisata Indonesia

Jalan yang sedang diperbaiki dari gapura ini ternyata hampir mencapai lima kilometer seingat diriku berdasarkan odometer… setelah itu jalanan mulai mulus… pemandangan indah perkampungan dan pesawahan serta kebun mengiringi Me and Python melaju menuju Pantai Ujung Genteng…

10 jalan rusak

lima..enam..tujuh..delapan…sembilan kilometer terus kuperhatikan odometer dashboard digital Python menunjukkan jarak yang telah ditempuh dari gapura masuk… menjelang sepuluh kilometer terlihat suatu pos kecil dan ada seseorang dengan seragam petugas pemerintah berdiri di pinggir jalan.. pasti pos retribusi.. dan benar.. sekitar sepuluh kilometer dari gapura masuk tadi.. inilah pos retribusi masuk kawasan wisata Pantai Ujung Genteng… ada pos retribusi menandakan bahwa kawasan wisata tersebut dikelola.. mudah-mudahan pengelolaannya baik sehingga mampu meningkatkan daya tarik tempat wisata tersebut..

Python kupinggirkan dekat dengan pos retribusi yang dilengkapi dengan pengumuman mengenai tarif masuk.. ngobrol dengan petugas mengenai tempat wisata Ujung Genteng.. menggali informasi sekilas mengenai fasilitas yang tersedia..dan tentu saja photo-photo..

11 loket retribusi

12 tiket masuk

13 pembayaran

Mempunyai gambaran mengenai fasilitas yang tersedia serta objek wisata yang diandalkan di tempat wisata Ujung Genteng.. mesin Python kembali kuhidupkan.. pamit dan mengucapkan terimakasih kepada petugas.. dan tentu saja bayar retribusi sebelum meninggalkan pos.. sesuai dengan gambaran yang kudapat… tujuan pertama adalah penangkaran penyu…

Sesuai informasi dari petugas bahwa kalau jalan lurus dari pos retribusi maka akan langsung menuju pantai… sedangkan kalau ambil jalan berbelok ke kanan akan menuju tempat penangkaran penyu… Python kuarahkan belok kanan setelah dari pos retribusi.. memasuki kawasan perkampungan penduduk..jalanan ternyata harus melewati jalan berbatu… sepertinya sudah lama nich jalan rusak… jalanan hanya berupa batu kali bekas pondasi jalan aspal… lubang disana-sini.. udara panas.. pakai jaket hujan pula.. tambah gerah… nanggung… lanjut… entar aja lepas rain coat di tempat penangkaran..

14 menyisir jalan masuk

Kususuri jalanan berbatu ini… asyik juga… sedikit adventure lah.. tapi terbayar dengan pemandangan perkebunan dan nuansa baru… tapi kok nggak ketemu juga arah ke penangkaran penyu… Python terus kubawa menyurusi jalanan..hingga diriku mendapatkan pantai di depan mata… air laut yang bersih terlihat… belok kiri.. jalanan tanah menyambut..

15 jalan pantai

Jalan terus menyusuri jalanan tanah.. sesekali melintas jalanan yang masih tersisa aspalnya.. wah sudah lama nich jalanan nggak dibetulin.. sayang sekali.. pantai indah..jalanannya kurang terurus.. di sebelah kanan terlihat pantai Ujung Genteng yang indah.. sesekali berhenti sekedar menikmati pemandangan.. ternyata sudah banyak fasilitas penginapan, warung makan.. menandakan bahwa tempat wisata tersebut memang sudah dikenal dan banyak dikunjungi.. buktinya kehidupan ekonomi disana masih berjalan… warung makan, restoran, fasilitas umum seperti toilet umum, penginapan pada buka dan terurus..

16 pantai indah

Terus lanjut… mana penangkaran penyu??.. udara panas.. rain coat yang kupakai menambah gerah… ah mampir dulu di warung kopi.. break.. lepas rain coat.. pake jaket.. ngopi.. nikmatin pemandangan indah… memang indah pantai Ujung Genteng.. air laut jernih dan bersih.. pasir putih… indah banget.. perjalanan jauh tertebus dengan pemandangan indah.. makin penasaran dengan fasilitas dan objek-objek wisata yang dimiliki oleh Ujung Genteng ini… sekarang nyantai dulu nikmati kopi dan pemandangan indah..

Setelah cukup menikmati pemandangan dan ganti jaket.. melanjutkan perjalanan menyusuri pantai Ujung Genteng… tidak berapa lama mendapati lapangan besar.. banyak perahu nelayan tertambat sebelah kanan.. dan ada bangunan di tengah lapangan.. dari papan pengumuman tertulis pos TNI-AU perwakilan Atang Sanjaya…

Python kubawa terus hingga mentok.. ternyata yang kutemui adalah Tempat Pelelangan Ikan (TPI) Ujung Genteng.. lho mana penangkaran penyu?? ya sudah mampir dulu di TPI ini.. waktu sudah menunjukkan pukul sepuluh pagi…

17 tpi

Ngobrol dengan penjual ikan di Tempat Pelelangan Ikan Ujung Genteng.. ternyata diriku telah salah ambil arah.. semestinya tidak jauh dari jalan berbatu tadi ada petunjuk menuju penangkaran penyu… wah tidak terlihat.. terlewat… ya sudah nanti saja ke penangkaran penyu sebelum pulang… sekarang nikmati fasilitas di TPI.. berdasarkan hasil ngobrol ternyata TPI pukul sepuluh pagi ini sudah mulai sepi.. TPI buka semenjak pagi.. dimana ikan yang didapat nelayan langsung dijual di TPI ini.. ikan dari Ujung Genteng biasanya dikirim ke berbagai kota dan juga untuk memenuhi permintaan berbagai restoran di kawasan wisata ini.. terlihat beberapa nelayan sedang membetulkan jala di tempat TPI ini..

Setelah ngobrol dan melihat-lihat Tempat Pelelangan Ikan Ujung Genteng… sekarang saatnya untuk melihat pemandangan di dekat TPI yang berada di belakang TPI

18 pemandangan tpi 1

19 pemandangan tpi 2

Wah.. bagus sekali pemandangannya.. pantai dengan ombaknya yang lagi tenang… beberapa perahu nelayan tertambat.. pemandangan laut lepas yang indah.. semilir angin laut yang segar.. pokoknya.. wuih..wuih.. ambil gambar sepuasnya… nikmatin pemandangan indah sepuasnya…

Terlena dengan pemandangan indah… sewaktu kulihat jam sudah menunjukkan hampir pukul sebelas siang… tidak boleh lama-lama.. masih banyak yang harus kukunjungi dengan waktu yang cuma sehari ini… Python kubawa balik arah.. ternyata tidak jauh ada jalan berbelok kekiri.. yang berdasarkan obrolan tadi di TPI adalah tempat latihan tentara dan masuk hutan… hutan di pantai?? tertarik juga untuk dikunjungi…

20 masuk tempat latihan tni au

Belok kiri jalan ditutup portal.. ada tulisan boleh masuk asal bayar.. tapi mana loket bayarnya??.. tidak berapa lama ada seoran ibu dengan jaket militer menghampiri.. menanyakan apakah hendak masuk.. saya iyakan.. diinformasikan ada tarif.. nggak apa-apa bu.. diriku bayar sesuai tarif.. portal dibuka.. parkirin Python.. ah tanya-tanya dulu ke penjaganya mengenai objek wisata yang ada di tempat ini..

Ibu Sersan Juli.. demikian ibu tersebut mengenalkan dirinya sewaktu kami berkenalan.. yang merupakan salah satu anggota TNI-AU yang ditempatkan di pos Ujung Genteng… menerangkan bahwa lokasi tersebut adalah tempat latihan TNI-AU.. terdapat objek wisata berupa hutan yang sering dijadikan tempat latihan militer.. juga bekas pos radar peninggalan Belanda dan Jepang.. juga katanya pantai selepas hutan merupakan pantai yang bagus.. namun hati-hati karena masih banyak binatang liar seperti ular dan biawak.. penasaran nich… motor boleh masuk bu??.. dipersilahkan oleh ibu Juli.. terimakasih bu.. brem..brem.. Python bersiap untuk memasuki hutan…

21 memasuki areal latihan

22 narsi di tempat latihan

Tidak lupa photo-photo dulu sebelum memasuki hutan.. bergaya dan narsis.. sekaligus sebagai kenang-kenangan.. lumayan buat mejengin photo Me and Python di web.. kuperhatikan sebelum masuk.. hutan didepan kayaknya lebat nich.. bulatkan tekad.. lanjut masuk… buat menebus penasaran ada apakah di depan…

23 hutan tempat latihan

Python kubawa memasuki hutan.. lebat juga hutannya… sejuk dalam hutan.. sepi… lirik kiri-kanan-atas-bawah.. hati-hati terhadap ular ama biawak.. aman.. lanjut.. ada petunjuk mengenai bekas pos radar.. belok kanan ikutin petunjuk.. terlihat bangunan kosong.. sayang banyak tulisan iseng… kenapa ya tulisan iseng ini banyak di tempat-tempat wisata.. adik..kakak..mas..mbak..bapak..ibu..tante..om ayo jaga tempat wisata kita dengan menjaga kebersihan dan bebaskan tempat wisata kita dari tulisan-tulisan iseng.. biar kita.. sahabat kita dari negara sahabat.. sekarang dan akan datang dapat menikmati keindahan dan betapa istimewanya tempat wisata Indonesia..

Sendirian di hutan gelap… bangunan kosong bekas radar Belanda dan Jepang.. cocok buat memicu semangat petualangan… berhenti sebentar.. lanjutkan sesuai petunjuk menuju pantai dibalik hutan..

24 panti tempat latihan

Tiba di pantai di balik hutan.. sepi.. indah…sayang sampah bekas pengunjung sebelumnya banyak berserakan.. ayo donk jaga kebersihan.. buang sampah pada tempatnya… keindahan pantai disini dengan pohon bakau di tepian pantai.. air laut yang bersih.. pasir lembut.. terpuaskan pokoknya.. lihat jam menunjukkan pukul setengah dua belas siang… tidak bisa berlama-lama… musti balik lagi..

25 pembuatan perahu

Jalan keluar melewati kembali pos radar.. melalui hutan lebat.. lirik kiri-kanan-atas-bawah.. hati-hati terhadap ular ama biawak.. aman.. lanjut.. sebelum keluar areal hutan tempat latihan TNI-AU.. terlihat ada yang lagi bikin perahu… mampir dulu ah.. ajak ngobrol pembuat perahu pengin tahu bagaimana pembuatan perahu tersebut… bukan ngobrol sich tapi tanya-tanya ama gangguin yang kerja.. makasih ya pak udah ngijinin diriku buat ngeganggu bapak-bapak dengan pertanyaan asal nanya ama gangguin dengan bergaya ikut bantuin buat perahu…

Berdasarkan hasil asal nanya.. tapi dijawab bener dan tulus oleh bapak-bapak yang sedang bikin perahu.. disampaikan bahwa mereka sedang membuat perahu kayu buat nelayan dengan tonase 7 ton, membutuhkan waktu 3 bulan untuk penyelesaiannya, dibutuhkan 15 kubik kayu ras dengan 3 orang pekerja.. wah lama juga ya pembuatannya..

Tidak lama ngerecokin para bapak pembuat perahu.. lihat pemandangan sekitar.. ternyata tempat ini juga merupakan tempat berlabuhnya para perahu nelayan..

26 perahu nelayan

27 pantai nelayan

Pukul setengah dua belas siang.. perahu nelayan banyak yang parkir di pantai.. setelah semalaman dipergunakan oleh para nelayan mencari rejeki limpahan hasil laut.. suatu keasyikan tersendiri menikmati jajaran perahu nelayan tertambat di pantai yang indah ini ..

Saatnya untuk mencari tempat penangkaran penyu… bertanya pada penduduk dimanakah gerangan tempat penangkaran penyu.. penduduk yang kutanya menunjukkan arahnya.. musti kearah sewaktu masuk tadi.. nanti disana ada gapura melengkung..nama pantainya adalah Pangumbahan… baik.. Python melaju kembali menyusuri jalanan pantai.. siang hari ternyata sudah banyak rombongan pengunjung…

28 wisata keluarga

Menyusuri pantai Ujung Genteng.. pantai yang indah..namun jalanannya rusak.. cuaca panas.. hm.. es kelapa atau minuman dingin kayaknya nikmat untuk dilewatkan di tenggorokkan nich..

29 wisata keluarga 2

Di tepi pantai yang agak teduh.. ada pedagang es cingcau.. Me and Python mampir dulu.. pesen satu gelas.. cingcau yang kenyal dan dingin sangat nikmat ketika melalui tenggorokkan sebelum bersemayam di dalam perut.. terlihat beberapa rombongan pengunjung sedang menikmati pantai Ujung Genteng.. sebagian ada yang cuma leha-leha.. ada yang sedang mbakar ikan… ada juga yang bermain di pantai dan berenang…

30 berenang

Perjalanan diteruskan..menyusuri jalan… terlihat gapura di kejauhan… untuk memastikan bahwa gapura tersebut adalah gapura yang ditunjukkan oleh penduduk sewaktu meninggalkan kawasan hutan tempat latihan TNI-AU tadi… diriku bertanya pada penjaga salah satu warung.. dan dibenarkan.. oke belok kiri..

31 gapura penangkaran penyu

Mendekati gapura.. terbaca tulisan selamat datang di desa Pangumbahan yang merupakan wilayah ekowisata dan konservasi binaan Bio Farma… diriku kagum pada perusahaan ini yang bersedia untuk mendanai kegiatan ekowisata dan konservasi alam.. dibawah gapura terdapat patung penyu… sip.. ternyata ini arah ke tempat penangkaran penyu

32 jalan menuju penangkaran

Masuk ikuti tanda petunjuk jalur yang harus dilalui.. jalanan ternyata lebih buruk.. jalanan berupa tanah.. cuaca panas.. jalan terus.. melewati jalanan rusak dengan semak belukar di kiri kanan jalan… akhirnya memasuki perkampungan.. jalanan di perkampungan juga tidak berbeda.. rusak.. hanya batu kali yang terlihat.. Python berkelok-kelok untuk menghindari lobang yang banyak sepanjang jalan ini

Selepas perkampungan.. kembali jalanan rusak dilalui.. jalanan tanah dan lubang lumpur… jalan terus.. sesekali berhenti untuk memberikan jalan bagi pengembala sapi yang sedang menggiring ternaknya.. cuaca makin panas.. jalanan seru.. asyik juga.. Python melahap lubang berlumpur basah beberapa kali karena tidak ada celah jalan kering.. lanjut…

Akhirnya sampai di jalan yang sama rusaknya.. tapi menyusuri tembok pagar.. bertemu dengan penduduk.. bertanya dulu mengenai tempat penangkaran penyu.. dijawab bahwa penangkaran penyu di balik pagar tersebut.. asyik sudah hampir sampai

33 memasuki penangkaran

34a pintu penangkaran penyu

Pukul setengah satu siang akhirnya sampai di ujung pagar tembok.. tertulis selamat datang di kawasan konservasi penyu .. ucapan yang sangat mengena.. setelah perjalanan yang jauh, terlewat, jalanan rusak.. akhirnya tiba juga..

34a penangkaran penyu 2

Me and Python memasuki tempat konservasi.. berhenti dulu untuk ambil photo dengan latar belakang patung penyu besar yang bertengger di atap gedung..

Ternyata bangunan yang ada di dalam pagar ini adalah kantor konservasi penyu.. disambut dengan lapangan luas dan bersih.. beberapa pohon besar menaungi menjadikan tempat ini teduh.. terlihat beberapa bangunan di kiri-kanan, Me and Python terus memasuki tempat ini.. tidak ada lagi kendaraan lain.. Python kuparkirkan di dekat pintu ujung pagar.. selintas kuamati tempat ini terawat.. halaman bersih, tersedia toilet umum yang sewaktu kupergunakan terkesan kebersihannya dijaga… oh ya.. didekat toilet yang berada di belakang aula.. juga terdapat tempat penangkaran anak penyu atau tukik.. kembali dari toilet.. seorang bapak menghampiri dan kami berkenalan terlebih dahulu.. Bapak Baban begitu beliau memperkenalkan namanya..

35 tempat penangkaran

Menurut Pak Baban yang merupakan petugas jaga, kudapat informasi bahwa tempat ini merupakan kantor konservasi penyu dibawah pengurusan Dinas Kehutanan Sukabumi berlokasi di Desa Pangumbahan… beberapa bangunan yang ada diantaranya adalah beberapa rumah penginapan sebanyak 6 buah villa dengan 2 kamar yang dulunya bisa disewakan kepada pengunjung sebesar tiga ratus ribu rupiah per malam… namun karena diprotes oleh penduduk setempat karena mengurangi jumlah penyewa bagi rumah penginapan yang menjadi salah satu usaha mereka, akhirnya villa-villa tersebut tidak disewakan untuk umum.. namun dapat dipergunakan untuk keperluan departemen kehutanan atau kegiatan yang berkaitan dengan penangkaran penyu seperti studi tour atau penelitian..

Berdasarkan informasi dari Pak Baban pula, bahwa memang kalau siang hari tempat ini sepi… penyu akan datang ke pantai untuk bertelur pada saat malam hari.. saat ini mungkin satu atau dua penyu saja yang datang untuk bertelur dan itupun kadang-kadang tidak ada.. musim penyu bertelur biasanya antara bulan Agustus hingga Desember.. pada bulan-bulan tersebut setiap malam pasti banyak penyu yang kepantai untuk bertelur..

Diinformasikan pula bahwa di tempat penangkaran penyu ini, setelah penyu bertelur maka telurnya akan di ambil dan akan ditetaskan ditempat pengeraman telur penyu.. dan dirawat hingga menjadi anak penyu atau tukik yang siap untuk dilepaskan ke laut… pelepasan tukik biasanya petang hari.. tapi tidak setiap hari…

Pak Baban menambahkan pula bahwa pantai untuk penyu bertelur di kawasan ini terbagi dalam beberapa pos… hanya pos di tempat ini yang dibuka untuk umum.. sedangkan yang lainnya memang dipergunakan untuk keperluan konservasi..

Mengenai tarif untuk pengunjung.. menurut Pak Baban juga disampaikan bahwa sebenarnya tidak ada tarif yang dipungut untuk pengunjung baik untuk melihat penyu bertelur atau pelepasan tukik.. namun mereka pun tidak menolak apabila ada pengunjung yang memberikan sekedar uang makan atau uang ngopi..

Wah informasi yang lengkap.. walaupun siang hari ini tidak ada kegiatan apa-apa..namun karena sudah nyampe disini.. jauh-jauh pula.. maka kuminta ijin untuk melihat pantai pangumbahan tempat penyu bertelur..

Setelah mendapat ijin dari Pak Baban.. berbekal kamera saku dan tripod.. Python kutinggalkan sementara karena kendaraan tidak boleh memasuki area pantai… kulewati pintu masuk menuju pantai.. sebelumnya ambil gambar mengenai pengumuman mengenai tempat konservasi penyu ini dan ajakan untuk melestarikan penyu… ayo kita dukung…

36 pengumuman 1

37 pengumuman 2

Melewati pintu masuk menuju pantai Pangumbahan, terlihat tempat penetasan telur penyu.. tempat ini merupakan bantuan dari SMA Islam Al Azhar BSD, suatu kepedulian yang nyata terhadap pelestarian alam..

38 pengeraman tukik
39 menuju pantai

Jalan menuju pantai Pangumbahan, merupakan jalan lebar untuk berjalan kaki.. pepohonan teduh menaungi jalan menuju pantai yang berjarak sekitar seratus meter… hanya sebentar berjalan dari pintu masuk tadi.. diriku telah berdiri di pantai Pangumbahan… kesan pertama kali adalah pantai yang bersih..pemandangan indah.. pasir pantai yang lembut.. namun ombaknya besar… cuaca panas seakan tidak berasa dengan keindahan pantai Pangumbahan ini… ditambah angin laut menyegarkan badan.. hmm diriku sekarang berdiri di Pantai Pangumbahan menikmati salah satu keindahan tempat di bumi Indonesia..

40 pantai pangumbahan

40a pantai pangumbahan 2

40b pantai pangumbahan 3

Cukup lama diriku menikmati lembutnya pasir.. melihat deru ombak.. menikmati udara segar.. takjub pada keindahan alam.. sayang penyunya lagi pada touring di tengah laut… eh ada jejak bekas penyu… tiba-tiba… sim salabim.. ada penyu yang pake kacamata dan stelan touring.. wakakakakak… hahahaha…

41 penyu kesasar

Waktu sudah menunjukkan pukul setengah tiga.. berdasarkan perjalanan dari Tangerang ke Ujung Genteng ini yang membutuhkan waktu 7 jam perjalanan.. apalagi rencana pulang kali ini mau melewati rute berbeda.. agak muter dulu lewat jampang tengah.. wah harus siap-siap pulang.. lihat batere kamera juga sudah hampir habis.. ya sudah pulang sekarang.. tanpa photo-photo.. kalau memang perlu ambil gambar..ya pake kamera handphone saja…

Membereskan bawaan di Python… ucapin terimakasih kepada Pak Baban yang telah dengan ramah meladeni pertanyaan diriku.. dan mengijinkan diriku untuk melihat-lihat di lokasi penangkaran penyu di Pantai Pangumbahan… brem..brem.. pukul setengah tiga siang meninggalkan tempat penangkaran penyu… langsung Tangerang….

Jalan pulang kembali melalui jalanan rusak.. ambil jalur berbeda menyusur pantai.. jalanan pasir.. jalanan berbatu… jalanan berlobang… akhirnya keluar dari kawasan wisata Ujung Genteng…

Selamat tinggal Ujung Genteng… suatu tempat wisata yang bagus untuk dikunjungi dengan berbagai fasilitas wisata… serunya perjalanan menambah kenangan indah perjalanan ke Ujung Genteng..

Pukul setengah empat sore istirahat di sebuah minimart di daerah Jampang Kulon.. hubungi my lovely wife bahwa diriku dalam perjalanan pulang… menceritakan mengenai perjalanan, kegiatan wisata dan fasilitas yang ada di Ujung Genteng… kuutarakan bahwa diriku ingin mengajak seluruh keluarga kembali ke Ujung Genteng.. menikmati wisata bersama… diriku telah paham rute, waktu yang tepat untuk berangkat dan tiba serta fasilitas apa saja yang dapat dinikmati… my lovely wife setuju… nanti diatur waktunya… asyik balik lagi ke Ujung Genteng bersama keluarga…

Pukul empat sore.. perjalanan pulang dilanjutkan.. ambil jalur perkebunan Cimenteng ke arah Jampang Tengah.. agak memutar memang.. tapi layak untuk dicoba..

42 jalan pulang

Jalur perkebunan Cimenteng memang mengasyikan… jalur yang berkelok dan pemandangan indah khas perkebunan teh menambah nikmatnya perjalanan..

Selepas perkebunan Cimenteng… perjalanan tersendat karena banyak bis dan truk.. terhenti sekali karena kemacetan panjang disebabkan ada panggung musik di suatu hajatan yang menyita jalan.. memasuki Sukabumi jalan agak berlobang… pukul setengah sembilan malam di daerah Sukabumi kemacetan panjang… Python harus merayap pelan karena macet panjang… kemacetan disebabkan perbaikan jembatan… berhenti sebentar untuk ngopi.. dan melemaskan tangan yang terus mencengkram tuas kupling dan tuas rem depan selama Python merayap pelan sepanjang kemacetan tadi … pukul sembilan malam perjalanan diteruskan tanpa berhenti ke Serpong Tangerang… pukul sebelas malam akhirnya Python parkir di garasi rumah.. my lovely wife menyambut mesra…

Seperti biasa kalau pulang touring dan sudah malam… kunci stang Python… kunci garasi.. biarkan barang bawaan di box.. buka sepatu.. buka jaket.. ganti baju…ganti celana… cuci muka..geletakin badan di kasur… ngobrol bentar sama my lovely wife saling menanyakan kabar.. menceritakan sebentar mengenai perjalanan dan rencana untuk wisata sekeluarga ke Ujung Genteng.. selanjutnya… biarkanlah hanya kami berdua yang tahu sedang apa dikamar… selanjutnya adalah mencoba tidur pulas sambil membayangkan diriku datang lagi ke Ujung Genteng… bersama keluarga..


Aksi

Information

5 responses

11 04 2013
Yulius

woooowww….. mantap bro……..

pengen kayak anda …. solo touring……

13 04 2013
Tanto

langsung aja bro.. ride and share.. enjoy the ride..

16 04 2013
Ujung Genteng Family Touring | Me And Python

[…] melaksanakan solo touring ke Ujung Genteng sebulan yang lalu…. serta sepakat dengan my lovely wife untuk berwisata dengan seluruh […]

17 07 2013
Ronaldo

Pengen solo turing ke Bali

29 12 2014
penginapan dekat pantai ujung genteng | Info Wisata

[…] Tangerang – ujung genteng – solo touring – one day […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: