Pangandaranaway – Bagian 1 dari 3 : Penghilang Penasaran

15 08 2012

 

 

Awal bulan April 2012 sewaktu berkunjung ke websitenya Nusantaride, terdapat artikel bakal ada pertemuan para biker yang bergabung di forum Nusantaride bertempat di pangandaran… wah asyiikk.. keinginan untuk bertemu jawara-jawara adventure biker yang sudah lama kunantikan akhirnya bisa terwujud..




Diriku langsung sampaikan ke my lovely wife mengenai rencana kegiatan nusantaride tersebut..dan mengajak my lovely wife untuk melaksanakan perjalanan bersama.. penyampaian ajakan ini juga disertai uraian mengenai beberapa pertimbangan dan alasan

inilah beberapa pertimbangan yang kusampaikan :

  1. Sudah lama nggak touring
  2. Ingin bertemu dengan jawara-jawara Nusantaride
  3. Pangandaran.. harus melintas Cikalong..dulu salah arah..
  4. Pacaran lagi
  5. Selama touring anak-anak liburan di Bandung

..Karena dasar pertimbangan yang sangat logis dan tidak bisa terbantahkan..maka my lovely wife setuju untuk ikut.. ho..ho..ho…yang bikin my lovely wife setuju karena pertimbangan itu kuajukan di lokasi favorit kami dan waktu yang tepat (..mangsudnya ngerayu abis-abisan sebelum bobo bareng..setelah ngerayu dapat hadiah…lebih dari sebuah kecupan..)

..Setelah mendapat persetujuan dari my lovely wife maka kusampaikan keikutsertaan kami kepada ‘panitia pendaftaran’ kegiatan pertemuan Nusantaride di Pangandaran

Sekedar informasi untuk mengetahui apa itu Nusantaride..berikut adalah cuplikan dari blognya Om Sulis (mohon ijin copas ya om..)

Nusantaride adalah sebuah forum ride & sharing para penggiat wisata sepeda motor di Indonesia. Web Forum Nusantaride www.nusantaride.com resmi di-launching pada tanggal 24 Juli 2010 di Tebet, Jakarta Selatan

Berangkat dari visi kecintaan kepada tanah air serta minat yang sama untuk berbagi keindahan alam nusantara dari sudut pandang pengendara sepeda motor baik melalui tulisan, foto maupun visual.

Forum Nusantaride terbuka bagi siapa saja yang ingin berbagi tentang segala hal yang bernuansa adventure terutama hal-hal yang berhubungan dengan petualangan di alam bebas menggendarai sepeda motor (adventure touring, long distance touring, backyard touring, enduro and trail adventure, dan lain sebagainya).

Forum ini dibuat sebagai media berbagi pengalaman bagi siapa saja yang suka dan tertarik di dunia adventure touring dan diharapkan dengan adanya Nusantaride bisa menjadi sebuah sikap kecintaan kepada tanah air tercinta.

Untuk bergabung atau membutuhkan informasi lebih lanjut, silahkan kunjungi Forum Nusantaride di www.nusantaride.com

Mari kita balik ke cerita Pangandaranaway..So what next… seperti biasanya..

  1. ngebujuk anak-anak agar bisa ditinggal sewaktu ortunya touring..ini gampang tinggal bilang mau liburan dimana dan boleh bawa gamenya.. pasti jawabannya.. hore..liburan dan boleh main game.. sewaktu ditanya mau liburan dimana ternyata mereka mau nginap di rumah kakakku di Bandung
  2. Minta ijin kakak untuk menitipkan anak-anak selama touring…yang ini lebih gampang…keluarga kakakku pasti setuju..thanks buat keluarga my older brother
  3. Buka google maps..tentukan rute perjalanan..masih gampang..Cuma mastiin jalur lewat Garut-Pamengpeuk-Cipatujah-Cikalong.. ambil check point..save di handpone buat nanti masukin di GPS..
  4. Tentukan jadwal..nah ini yang agak susah… nggak mungkin anak-anak ditinggal sendiri di Serpong..jadi harus dibawa ke Bandung.. gimana dan kapan??.. telp adik ipar yang di Kalibata untuk minta tolong antar anak-anak ke Bandung..dapat jawaban lagi ada tugas..kalau minta kakak yang di Bandung untuk Jemput..kok ngerepotin banget.. pergi anak-anak sendiri naik travel..ortunya yang nggak tenang..so what the cara keluar??.. akhirnya diputuskan my lovely wife akan pergi duluan bersama-sama anak-anak ke Bandung bawa si Jawara our Xenia..sekalian buat alat transportasi selama anak-anak liburan..sip..udah ada solusi..
  5. Yang terakhir adalah siapan barang bawaan..no problem..

Seperti biasa sebelum menjalani perjalanan maka diriku dan Python my meggy akan mengadakan kegiatan yang sudah menjadi agenda tetap…yaitu pemeriksaan kondisi Python ke bengkel langganan.. ok hari berikutnya maka diriku langsung pergi ke bengkel.. seperti biasa kuutarakan akan touring… diperiksa sama kang Arman chief of mechanics bengkel BES Motor..dinyatakan bahwa Python perlu perawatan lebih..mangsudnya?? Chief Arman pada saat itu menyatakan bahwa selain perawatan rutin ganti oli dan tune up..Python harus ada beberapa penggantian sambil menunjukkan gear sama rante roda Python ..katanya sudah harus diganti…. eh..ditambah juga katanya bantalan rem nya juga mesti diganti karena udah aus.. ..

Kang Arman mangga digentos.. abdimah teu terang masalah mesin…nu penting mah Python teu masalah salami perjalanan.. ( I apologize for using that languange.. if you want to know the meaning of the words..please use google translate or dictionary Sunda-Indonesia)..he..he..he.. maaf pake bahasa Sunda..kangen sama teman-teman sepermainan sewaktu agak bengal..langsung aja diartiin ya.. Kang Arman silahkan diganti..saya sich nggak tahu apa-apa mengenai mesin..yang penting Python tidak bermasalah selama perjalanan

Kamis 5 Mei 2012.. Pulang kantor jam 1800 langsung packing…sendirian karena my lovely wife sudah duluan di Bandung..berangkat dari rumah jam enam tiga tujuh malam tujuan pertama Citayam..rumah adikku.. pos pertama yang selalu ku datangi apabila melakukan perjalanan ke arah Timur

Perjalanan dari rumah menuju Citayam ditelusuri dengan kemacetan… sepertinya semua kendaraan keluar malam itu..kemacetan makin parah memasuki daerah Sawangan menuju Depok.. bersusah payah nginjak rem..nge gas..nggenggam kupling..brem..brem.. krubuk..krubuk… wah suara apa tuch?? ternyata suara perut.. Lapar bro.. memasuki Depok hampir pukul 8 malam.. ketemu yang jualan nasi goreng..langsung mlipir..pinggirin Python..matiin mesin Python..langsung pesen aja mie goreng ama jeruk hangat.. menunggu kesiapan pesanan..buka helm..buka jaket..buka sarung tangan..duduk manis tunggu pesanan..

Pesanan tiba.. dipersilahkan oleh penyaji..bilang terimakasih..ambil acar..ambil sendok dan garpu..bismillah..blem..blem…..sruput..ditutup dengan sendawa…alhamdulillah..santai sejenak..pake jaket..pake helm..sarung tangan..pastiin nggak ada yang ketinggalan..hampiri penjual makanan..berapa mas?? Tanyaku..empat belas ribu pak.. bayar..hidupin Python..brem..brem..lanjut..cepetan dikit ach..segeran nich..kenyang..

Python berbelok ke jalan perumahan Arco Sawangan..rusak…keluar menuju jalan Citayam Raya..padet..pukul setengah sepuluh malam akhirnya tiba di rumah adikku.. minta kopi susu hangat..ngobrol sejenak..selanjutnya lewat pukul 10 malam beranjak dari Citayam menuju Bandung

Perjalanan ke Bandung menyusuri jalan Bogor Raya, kembali padat namun lancar..Bogor…lancar..lewat..Puncak…tengah malam..lancar…diiiinnggggiinnn….kebut..biar cepat selesai penderitaan…Puncak hingga Cianjur lancar.. pukul satu pagi tiba di pasar Cianjur… ngaso ngopi panas… glek..glek..seger….

Setengah jam ngaso..lanjut..memasuki daerah Rajamandala pukul dua pagi lewat … berhenti karena nguantuknya poll.. mampir ke tukang kopi yang buka..rehat bentar…tetep ngantuk..tapi lanjut..hati-hati aja ach..pelan-pelan..aja ach.. akhirnya pukul tiga pagi tiba di Bandung.. tunggu bentar buat ketemuan sama sohib di Terminal Leuwipanjang Bandung yang udah janjian..tapi ditunggu sampai jam setengah empat nggak nonggol.. ya..udah lanjut ke rumah kakak di Pasirkoja..tidur..besok berangkat ke Pangandaran..

Bangun jam setengah delapan pagi..mandi… siapin barang… sarapan..panasin mesin Python..siap-siap berangkat..sekali lagi minta tolong kakak untuk menitipkan anak-anak selama kami touring..bla-bla-bla..nasihat dan petuah buat anak-anak.. brem-brem..Python berderu..toet-toet..pamit… berangkat….pangandaranaway..here we come…lihat jam sembilan pagi..cerah…

Diriku dan my lovely wife sepakat bahwa perjalanan ke Pangandaran kali ini harus melewati Garut dan Pamengpeuk serta melalui Cipatujah.. untuk memuaskan rasa penasaran kami untuk menyusuri jalur pantai selatan dari Pamengpeuk.. dimana pada perjalanan ke Jogjakarta dahulu kami salah mengambil arah di Cipatujah..

Mampir di pom bensin pertamina pertama ditemui isi bensin glek..glek..glek..Python haus..kupuasin Python hingga penuh tangkinya.. perjalanan dilanjut menyusuri jalan Soekarno-Hatta..lanjut ke Buah Batu..Rancaekek..lancar hingga nagrek…

Pertigaan cagak Nagrek..belok kanan menuju Garut.. jalan mulai tersendat karena ada truk yang tertatih-tatih merayap di tanjakan yang berkelok..sedikit manuver menyalip satu-satu kendaraan didepan..akhirnya berhasil melewati truk yang tertatih.. lancar…hanya sebentar memasuki daerah Kadungora jalanan macet hingga leles.. lolos dari kemacetan pukul setengah sebelas siang..berhenti sejenak untuk isi perut..kami nikmatin makanan dari penjual di pinggir jalan..

Setelah dirasakan berasa segar..barulah perjalanan dilanjutkan..waktu sudah menunjukkan pukul sebelas lewat..hari jum’at berarti sebentar lagi sholat Jum’at… perjalanan diteruskan dan sepakat bahwa sholat jum’at akan dilaksanakan di mesjid yang ditemui menjelang pukul 12 siang..

Brem..brem…Python menderu..dengan bantuan GPS kuarahkan memasuki kota Garut ke arah Tarogong dan Cikajang..jalan sangat lancar..memasuki daerah Cikajang terdengar Adzan bersahutan dari mesjid yang beberapa kami lewati..menandakan telah masuk sholat Jum’at.. perjalanan diteruskan hingga ditemukan tempat yang cocok buat my lovely wife untuk menunggu diriku selama sholat Jum’at..

Sholat Jum’at selesai..lanjut ke Pamengpeuk..kali ini melewati jalur perkebunan Cisompet..perjalanan kali ini berasa nikmat karena walaupun jalan berkelok-kelok tajam tapi diriku sudah mengenal jalur ini sebelumnya..namun harus tetap berhati-hati karena ternyata jalur di perkebunan Cisompet ini sekarang banyak lubang walaupun kecil namun agak dalam..

Selepas perkebunan Cisompet..memasuki daerah hutan dengan jalan yang jelek di beberapa ruas..cuaca mulai gerimis..beberapa kali menemui rombongan biker yang sedang beristirahat..kami tetap melanjutkan perjalanan karena ingin sampai di Pangandaran sebelum malam…

Pukul dua siang barulah kami sampai di pertigaan Pamengpeuk..langsung cari tempat makan karena lapar yang tidak tertahan.. makan siang dulu…sambil tanya-tanya pada yang punya warung mengenai kondisi jalan ke pangandaran..didapat info bahwa jalanan setelah Cikalong sekarang makin buruk setelah ada tambang pasir dan lalulalangnya truk pengangkut pasir..diperkirakan waktu ke pangandaran sekitar empat jam… wah akhirnya malam juga kami baru bisa sampai pangandaran kalau empat jam sich…

Pukul setengah tiga kami kembali pacu Python menuju Cipatujah..jalanan lancar dengan kondisi jalan yang lumayan baik..jalanan menembus perkebunan Mira-Mare yang menurutku makin jalanan makin jelek dibanding hampir setahun lalu dimana kami melintasi jalan tersebut sewaktu touring ke Jogjakarta..

Selepas perkebunan Mira-Mare menuju Cipatujah..dampak pertambangan pasir pantai mulai berasa… jalanan berdebu dan banyak lubang..serta banyaknya hilir mudik mobil truk pengangkut pasir.. enggak enjoy karena lobang dan debu..

Akhirnya jembatan Cipatujah terlihat..GPS menunjukkan harus ambil belok kiri..baik kita ikutin..namun tidak begitu jauh setelah belok kiri..kami bertanya ke beberapa penduduk untuk memastikan bahwa kami benar mengambil arah.. kami berulang kali memastikan dengan bertanya karena tidak mau terulang kejadian ke Jogjakarta via Pangandaran melalui Cipatujah ini..karena salah ambil arah..mengharuskan kami untuk melintasi dahulu kota Tasikmalaya dan Banjar..beberapa penduduk yang ditanya memastikan bahwa arah yang kami ambil adalah benar..dan semuanya sama sewaktu ditanya apakah masih jauh..dijawab masih jauh dan jalannya jelek.. baik kita nggak masalahin jauh ama jeleknya jalan.. toch kita lagi touring..berduan..makin jauh makin jelek khan enak..(buat diriku)..my lovely wife sebagai boncenger makin merapat….yang penting arahnya bener kali ini..

Setelah yakin arah yang diambil benar maka Python diarahkan ke Cikalong..jalanan bagus dan lancar tidak berapa lama kami tiba di suatu tempat dimana banyak perahu nelayan tertambat..waktu menunjukkan pukul empat sore lebih..karena dipastikan bahwa target sebelum malam tiba di Pangandaran tidak akan tercapai maka kami memutuskan untuk berhenti sejenak di pantai tersebut.. menanyakan kepada penduduk setempat mengenai tempat tersebut.. ternyata tempat tersebut adalah pantai Pemayang..

Ambil gambar dan beristirahat sejenak di pantai Pemayang yang ada tempat pelelangan ikan dengan deburan ombak yang tinggi ..angin mulai terasa kencang.. kami kembali menyusur jalanan menuju batu karas tempat kumpul para jawara Nusantaride..

Tidak berapa lama kami melewati pemukiman tepatnya daerah Cikalong… waduh..jalanan di daerah ini sangat jelek..kalau tidak dikatakan sungai kering..lobang besar sepanjang perjalanan…Python nggak bisa digeber..ya udah santai aja dech..berdua dengan my lovely wife berusaha membuat perjalanan kami menyusuri jalanan berlobang ini menjadi lebih nikmat..

Sekitar 30 kilometer sesuai dengan odometer yang kuingat..menjalani perjalanan offroad..akhirnya kami bisa juga menyusur jalan aspal selepas Cikalong..menyusur jalan utama dari sini ke Pangandaran ternyata walaupun ada aspal tetapi banyak lobang dijalan

Pukul setengah tujuh malam akhirnya tiba di daerah Parigi..gelap..perlu kehati-hatian..karena lelah yang sangat akhirnya kuputuskan untuk berhenti kembali di warung kopi sekedar melepaskan kepenatan..

Perjalanan dilanjutkan namun..waduh..di daerah Cimerak hujan ternyata turun…dan makin besar..waktu menunjukkan pukul delapan malam lewat..karena hujan lebat dan sudah malam membuat jarak pandang terbatas..kuputuskan untuk berhenti di suatu warung untuk berteduh dan memakai rain coat..

Hujan semakin besar..ngobrol dengan penjaga warung yang baik hati menemani..walaupun katanya warung tersebut akan ditutup namun karena kami berteduh maka dia bersedia menemani..terimakasih pak..sudah menemani dan mengijinkan kami berteduh..

Hujan sedikit reda..akhirnya kami putuskan untuk melanjutkan perjalanan sesuai arahan bapak pemilik warung..sebelum jembatan belok kanan..ternyata sesuai dengan GPS..kuarahkan ke kanan..sambil menyusuri jalanan..yang lumayan jauh sebelum sampai di pos pemeriksaan Batu Karas.. kontak om Ija salah satu jagoannya nusantaride untuk memastikan tempat kumpul..namun tidak dapat nyambung ..untung koordinat yang dicantumkan dalam undangan acara Pangandaranaway masih dicatat..masukin koordinat..GPS menuntun kami setelah membayar 6500 rupiah di pos penjagaan..

Pukul sembilan malam lewat akhirnya kami tiba di tempat kumpul Nusantaride..terlihat banyak sepeda motor terparkir didepan sebuah rumah dan beberapa orang sedang ngobrol di luar..kami bunyikan klakson..beberapa orang menyambut..saya perkenalkan diri..Tanto orang baru gabung di Nusantaride dan baru pertama kali ketemuan di ajang temu Nusantaride.. sambutan hangat kurasakan dan kami saling berkenalan..baru ketemu orang-orangnya yang selama ini Cuma kenalan lewat dunia maya.. ngobrol sebentar..ternyata masih ada beberapa peserta yang ditunggu juga..

Pangandaranaway suatu ajang kumpul para Nusantarider dari berbagai pelosok negeri akhirnya dapat kudatangi..menebus kesalahan arah di Cipatujah telah terbayar..ketemuan sama adventure rider seneng banget… puas rasanya perjalanan kali ini.. kami mohon ijin untuk istirahat..capek betul badan..masuk kamar..rebahan..tidak berasa.. bablas tidur…zzzz…zzzzz…


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: