Tangan Nyali Nantang – Etape 6 Denpasar – Ampenan

1 02 2012

                                       

Sekitar pukul setengah tujuh malam waktu Bali.. bersama sahabat dari Honda MegaPro Club Indonesia (HMPCI) Chapter Bali.. jalan bareng dari Denpasar menuju Jalan Ida Bagus Mantra.. dimana diriku di lepas oleh sahabat dari HMPCI Bali.. perjalanan solo touring selanjutnya adalah pelabuhan Padang Bai diteruskan melintas Laut Bali menuju pelabuhan Lembar Lombok dan etape perjalanan kali ini akan berakhir di Kota Mataram tempat teman yang telah bersedia menerima diriku dan keluarga ku selama di Lombok.. dan kali ini GPS tidak dipasang karena diriku yakin sangat mudah untuk mencapai pelabuhan Padang Bai..

Terimakasih sekali lagi kuucapkan kepada sahabat HMPCI Bali atas penerimaan yang mengesankan kepada diriku selama di Bali.. toet..toet.. klakson berbunyi sebagai tanda terimakasih dan perpisahan.. diriku yakin bahwa suatu saat kita pasti bertemu lagi untuk memperkuat persahabatan yang telah terjalin ini..

Perjalanan menuju Padang Bai ternyata melalui jalan yang lurus.. lebar.. lancar.. Python berasa ingin menunjukkan kemampuannya.. namun tetap kujaga tarikan gas agar Python tidak terlalu cepat menggilas aspal.. beberapa kali Python disalip oleh sepeda motor lain.. sabar ya Python… engkau kumiliki bukan untuk balapan tapi touring.. kunikmati jalanan yang lurus dan lancar menuju Padang Bai di waktu malam..

Perjalanan lancar dan nikmat.. setelah Jalan Ida Bagus Mantra dilanjut ke jalan Goa Lawah.. selanjutnya adalah jalan raya Padang Bai.. ada bebrapa kali harus menurunkan kecepatan karena pembangunan jalan di beberapa ruas belum selesai.. di daerah Antiga jalan mulai berkelok.. tidak lama terlihat papan petunjuk jalan yang menyebutkan bahwa pelabuhan Padang Bai tinggal 7 kilometer lagi.. sebentar lagi donk.. semangat bertambah.. jalanan yang berkelok.. mulus dan lancar membuat diriku terlena dengan jalanan.. terus kususuri jalan.. namun kok pelabuhan Padang Bai yang katanya tinggal tujuh kilometer lagi belum kelihatan juga tanda-tandanya..

Hampir lima belas menit kutelusuri jalan tapi kok perasaan jalanan ini kuingat sewaktu diriku bersama keluarga liburan di Bali dan mengendarai mobil berkeliling Bali.. dan ini bukan jalan ke Padang Bai.. tidak lama kemudian ada petunjuk jalan yang menyatakan arah ke Amlapura.. baru kusadari bahwa diriku telah salah jalan.. Amlapura adalah suatu daerah yang pernah kami sekeluarga lalui sewaktu kami mau menuju Karangasem..

Python lansung kupinggirkan menuju warung yang pertama dijumpai.. menanyakan arah ke pelabuhan Padang Bai.. dijawab bahwa jalan menuju Padang Bai telah terlewat jauh.. sewaktu kutanya nama daerah di lokasi ternyata bernama Bugbug.. dan diriku dikasih tahu bahwa diriku harus balik arah.. terimakasih atas informasinya… balik arah.. pinggirkan Python.. pasang GPS.. set pelabuhan Padang Bai… ngacir.. brem..brem.. keenakan berkelok.. akhirnya salah belok..

Akhirnya dengan memakan waktu kurang lebih lima belas menit juga.. GPS memberi arah untuk belok kiri.. oh ternyata belokan ini yang terlewat.. seharusnya tadi belok kanan bukan malah nikung kekiri.. he..he..he padahal sebelum dilepas oleh para sahabat dari HMPCI Bali..mereka berpesan bahwa setelah habis jalan bypass yang lurus bakal ada belokan ke kanan menuju arah pelabuhan..jangan terus bablas.. lapor brader HMPCI Bali.. ternyata diriku telah melupakan petuah dan wejangan dari yang punya daerah.. akibatnya benar-benar bablas..

.. Berbelok kekiri ternyata jalanan mulai menurun dan berkelok tajam.. banyak bis dan truk yang dengan berat mencoba untuk menahan laju di turunan sedangkan arah sebaliknya bis dan truk meraung untuk mengalahkan tanjakan.. setelah tidak berapa lama barulah jalanan lurus menuju pintu masuk Padang Bai..

Waktu menunjukkan pukul sembilan malam.. diriku ragu untuk langsung masuk ke pelabuhan karena berdasarkan informasi bahwa jarak tempuh ferry dari pelabuhan Padang Bai hingga Pelabuhan Lembar Lombok memakan waktu 4 jam.. jadi kalau langsung masuk kapal diperkirakan pukul 10 malam baru berangkat dan mendarat sekitar pukul 2 pagi.. dilanjutkan ke Mataram dan mencari alamat rumah teman di Mataram yang diperkirakan memakan waktu satu jam.. jadi tiba dirumah teman yang menjadi tujuan akhir rute Tangan atau Tangerang to Ampenan ini pada pukul 3 pagi wah masih terlalu gelap gulita untuk mengetuk pintu seorang teman.. kalau leha-leha dulu di kota Mataram.. diriku yakin kota Mataram pun pada jam tiga pagi sangat sepi dan sulit untuk mencari tempat leha-leha.. jadi kuputuskan untuk istirahat di pelabuhan Padang Bai yang masih ramai serta memundurkan naik ferry satu jam agar tiba dirumah teman pukul 5 atau enam pagi..

Waktu satu jam kuhabiskan untuk makan malam dan bersantai sejenak.. makan malam perlu agar diriku bisa tidur dengan nyenyak karena kekenyangan selama empat jam mengarungi laut Bali..

Lewat pukul sepuluh malam barulah diriku beranjak masuk pelabuhan.. memberikan uang sebesar 101 ribu agar diijinkan masuk dan naik kapal ferry menuju lombok.. pukul sebelas baru masuk ferry.. Python kembali diparkir di pinggir.. setelah yakin Python aman.. rangsel kubawa untuk naik ketempat penumpang.. beda sewaktu menyebrang dari Ketapang menuju pelabuhan Gilimanuk dimana Python terus kutemani.. sekarang selain disuruh oleh petugas ferry untuk menuju tempat penumpang.. juga diriku ingin beristirahat.. lumayan empat jam istirahat…

Ternyata di tempat penumpang kursi-kursi telah banyak terisi oleh penumpang yang selonjoran tiduran.. diriku ditawarkan untuk menyewa alas tidur berupa matras sebesar 30 ribu rupiah dan ada tempat khusus untuk menggelar matras tersebut terpisah dari tempat duduk.. pertama diriku setuju.. namun petugas kapal di tempat penumpang kembali menawarkan apakah mau mempergunakan kamar.. “kamar??” tanyaku “..ya kamar ABK (Anak Buah Kapal) yang sedang tidak dipergunakan..” jawaban yang kuterima.. “berapa ??” pertanyaan diriku selanjutnya “..empat puluh ribu rupiah.. boleh lihat dulu kalau nggak cocok yang nggak usah jadi..” jawaban yang kuterima.. ehm.. matras 30 ribu barengan penumpang lain.. kamar 40 ribu terpisah bisa istirahat full tidak tergganggu.. “..baik mari lihat dulu…” diriku penasaran.. dibawa ke kamar ABK ada dua tempat tidur.. “yang pake diriku sendiri kan walau ada dua tempat tidur..?” diriku memastikan … “ya tentu sendiri..” petugas memastikan.. ok deal setuju.. tambahan 40 ribu untuk penyewaan kamar.. buat tidur full.. sebelum pintu ditutup ku berpesan agar dibangunkan apabila kapal mau merapat kepelabuhan.. diiyakan oleh petugas.. lumayan.. empat jam bisa istirahat full tanpa ternganggu yang lain.. tidur ahh..

Tidak berapa lama pintu diketuk keras.. terdengar suara petugas yang memberitahu bahwa kapal sebentar lagi merapat.. diriku langsung bangun.. wah ternyata tidurku pulas sehingga tidak terasa waktu empat jam.. beres-beres… langsung menuju Python yang posisi parkirnya mepet dengan badan truk.. wah harus cepat-cepat beresin barang di Python agar tidak berabe kalau mau keluar kapal..

Akhirnya diriku dan Python bisa merasakan tanah pulau Lombok mendekati pukul 4 pagi.. merapihkan kembali barang bawaan.. check barang bawaan.. eh ternyata elbow protector hilang sebelah pasti terjatuh saat beres-beres barang di lambung kapal.. langsung menuju kapal yang tadi ditumpangi.. menanyakan dan mencari elbow protector sebelah.. ternyata tidak ditemukan.. ya sudah perjalanan selanjutnya tanpa elbow protector.. setengah lima pagi baru keluar pelabuhan Lembar menuju Ampenan Mataram.. untuk mengakhiri babak pertama solo touring kali ini..

Sebelum berangkat kulihat pesan BB yang dikirim sebelum diriku naik kapal bahwa alamat rumahnya adalah perumahan di depan kantor lama Bupati.. set tujuan GPS menjadi Mataram.. tidak ditemukan nama atau jalan perumahan yang disebut.. ya sudah kembali nama pahlawan besar dipergunakan sekedar bisa sampai di kota Mataram nanti tanya penduduk setempat..

Keluar pelabuhan Lembar .. jalan mulus..relatif lurus.. sepi.. pokoknya enak buat ngegas Python.. sekitar 30 menit diriku sampai di perempatan.. iseng kutanya penduduk yang lewat.. sekedar memastikan arah yang diberikan oleh GPS.. kutanya dimana kantor lama Bupati.. jawaban yang kuterima sangat mengejutkan.. ternyata kantor lama Bupati telah terlewat.. terlewat ?? GPS menyatakan bahwa diriku harus jalan terus..dan sedikit keraguan kok deket benar alamatnya.. sampai sudah terlewat… tapi karena GPS tidak di set alamat pasti.. cuma jalan dengan nama pahlawan.. maka diriku berpikiran mungkin benar juga sudah terlewat.. balik lagi.. ditemukan kantor lama Bupati.. tapi waktu ditanya ke penduduk sekitar tidak ada nama kompleks tersebut di sekitar kantor lama Bupati.. kutanya beberapa kali untuk memastikan.. tetap tidak ada nama kompleks tersebut di depan kantor lama Bupati.. ya sudah balik arah lagi.. tanya lagi di lokasi yang berbeda.. disebutkan sudah terlewat.. wah musti balik lagi ?? ya sudah balik lagi mungkin penduduk tadi kurang paham daerah disitu.. di depan kantor lama Bupati nanya ke penduduk yang lain mengenai nama kompleks alamat teman.. dijawab tidak ada kompleks tersebut.. waduh.. berprasangka buruk nich.. jangan-jangan teman mempermainkan diriku.. akhirnya kupastikan lagi dengan membuka pesan yang dikirim.. tertulis jelas.. kompleks Taman Asri jalan U…..n depan kantor lama Bupati Mataram .. benar.. wah.. gimana nich.. ya sudah ke tempat akhir sesuai yang di set di GPS.. toh ditengah kota..nanti agak siang coba kuhubungi langsung.. sekarang istirahat dululah lagian sudah pagi.. balik lagi mengikuti GPS.. ternyata tidak berapa lama terlihat papan petunjuk batas wilayah .. tertulis disana “Kabupaten Lombok Barat”.. hah…!!! ternyata diriku berkutat di kabupaten Lombok Barat.. pantas tidak ada nama kompleks di depan kantor lama Bupati.. lha wong kantor lama Bupati yang kutanya ke penduduk adalah kantor lama Bupati Lombok Barat..sedangkan alamat teman adalah kantor lama Bupati Mataram.. ngigau nich diriku.. bangun tidur kuterus..ngawur.. Python kugeber menuju Mataram.. di suatu jalan di kota Mataram kutanya penduduk yang kelihatannya sedang olah raga pagi tentang kantor lama Bupati Mataram dijawab di sebrang.. ya sudah sekalian nanyain nama kompleks nya.. dijawab lagi bahwa diriku sudah didepan pintu masuk komplek dimaksud.. hah.. memang diriku curiga terhadap gapura bertulisan selamat datang di Lingkungan Taman Asri namun diriku ragu karena teman menulisnya kompleks Taman Asri.. ternyata itu adalah sama saja.. akhirnya ketemu juga kompleksnya.. tinggal mencari nama jalam dan nomor rumahnya… tapi masih kepagian ya sudah nyantai aja dulu.. baru cari jalan dan nomor rumahnya.. tidak lama kemudian dengan menanyakan kembali kepada penduduk setempat.. tidak sulit mencari rumah teman.. ambil gambar rumahnya pakai BB kirim ke teman.. tidak lama kemudian pintu terbuka.. dengan ketawa teman bilang.. “kebangunin ama pesan BB lihat gambar perasaan kenal.. diamati ternyata rumah sendiri… lihat pengirim.. baru ngeh.. diriku telah sampai..”.. he..he..he.. sorry friend.. kalau bel khawatir bangunin seisi rumah.. pesan pribadi aja biar yang bangun cuma sendirian.. buka pintu jabat erat .. Pagi Boss.. kalimat pertama diriku… Hebat.. kalimat pertama temanku.. saling ketawa.. teman lama telah jumpa..

TANGAN NYALI NANTANG … Lombok diriku telah tiba.. Ampenan telah kusinggahi.. Mataram sekarang ku berdiri.. Episode “TANGAN”.. Tangerang To Ampenan telah usai.. berlanjut ke “NYALI”.. New Year At Lombok Island.. Diakhiri Episode “NANTANG”.. Ampenan To Tangerang..


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: